nuffnang

Sunday, March 4, 2012

Politik Benci

Kebelakangan ini ramai orang begitu taksub dengan politik masing-masing sehingga berulang kali merendahkan kemampuan intelektual dan memilih hanya mempercayai hal yang ingin mereka percaya.

Oleh kerana taksub dan mempunyai sifat benci yang tinggi pada lawan, puak dari pelbagai kubu politik seringkali menerima apa saja yang disaji tanpa memeriksa kebenaran informasi yang diterima.

Kebebasan berfikir dan memilih dengan baik adalah anugerah sebagai rakyat yang bebas. Hari ini perkara tersebut menjadi lebih sulit. Kedua kubu kerajaan dan pembangkang, demi kepentingan politik masing-masing sering memberi fakta-fakta putar belit yang mengelirukan dan lebih buruk lagi fokus utama kubu mereka adalah berkata buruk pada pihak lawan.

Tak lama dahulu kempen-kempen politik adalah demi meyakinkan pemilih tentang perkara yang boleh dilakukan oleh calon yang bertanding. Agenda bangsa, negara selalu menjadi fokus kempen. Pada ketika itu, pemilih memilih orang yang benar-benar boleh mewakili mereka dan suara-suara mereka.

Hari ini mereka yang terpilih bergantung kepada kepandaian calon mencaci cerca lawan. Kemenangan tidak tergantung kepada kualiti calon terpilih tetapi bergantung kepada keburukkan pihak lawan.

Kini rakyat Malaysia yang boleh mengundi terbahagi kepada tiga golongan. Satu dan dua adalah mereka yang begitu anti kerajaan dan anti pembangkang. Ketiga adalah golongan yang malas mengambil tahu.

Golongan ketiga ini terbagi pula kepada dua. Satu mereka yang malas mengambil tahu kerana kurang berminat, tetapi yang lebih ramai adalah mereka yang malas mengambil tahu kerana muak dengan permainan politik yang nampak berat.

Ini satu fenomena yang menyedihkan. Rakyat dan pemilih yang baik adalah mereka yang seharusnya memilih kerana menyokong, bukan membenci. Budaya menyokong calon yang ingin dipilih akan menghasilkan keputusan yang lebih baik.

Pemilih sebegini akan meletakkan 'kayu ukur' sebelum memilih pemimpin mereka. Ciri-ciri seperti calon yang lebih bijak, mampu mewakili pemilih dengan lebih baik, tidak angkuh atau sombong boleh dijadikan antara kriteria.

Sebagai contoh, pemilih yang menyokong kerajaan tidak seharusnya hanya memilih calon dari parti kerajaan. Jika 'kayu ukur' mereka lebih cenderung kepada calon pihak lawan, demi hasil pilihanraya yang lebih baik, adalah tidak salah untuk memilih mereka. Ini kuasa memilih sebagai rakyat yang bebas dan bijak.

Hal yang sama berlaku pada mereka yang menyokong pembangkang. Sudah tentu kita akan senang hati jika parti pilihan menang tetapi sebelum memilih, kenalilah terlebih dahulu kedua-dua calon. Jika calon yang lain adalah calon yang lebih baik, adakah salah untuk kita memilih sesuatu yang lebih baik? Be gentleman and let the best man win.

Apabila kita tanamkan sifat benci dan anti sudah tentu kita tidak akan dapat menggunakan kuasa memilih dengan baik. Oleh kerana kita benci dan anti kepada pihak lawan, kita tidak mempunyai banyak pilihan kerana keinginan benci membuak ingin pihak lawan tersebut kalah walaupun belum tentu calon yang kita pilih adalah calon yang lebih baik.

Kebencian mengaburi keputusan yang dibuat dan keputusan dibuat atas kebencian dan pertimbangan yang tidak baik beerti suatu keputusan bodoh. Tak salah singkatan bahasa Melayu 'membabi buta' untuk memilih binatang tersebut mewakili cara bodoh seseorang yang terburu-buru.

Politik benci perlu dijauhkan dari corak politik Malaysia. Politik benci mungkin berhasil untuk membuat pemilih membenci pihak lawan dan akhirnya tidak ada pilihan dan memilih kita tetapi cara ini tidak akan membawa Malaysia menjadi negara yang lebih baik.

Politik benci akan melalaikan perjuangan, melambatkan pertumbuhan, menjadi risiko kepada rusuhan seterusnya memusnahkan semua yang telah tercapai. Mungkin secara pribadi ia menguntungkan, hakikatnya secara keseluruhan ia mampu merosakkan Malaysia.

Tidak salah untuk berpolitik secara lebih sihat. Rakyat Malaysia dan pemilih hari ini sudah tentu mereka yang lebih bijak mengetahui apa yang lebih baik buat mereka.

Jangan terlalu takut kekalahan atau terlalu taksub ingin berkuasa, Malaysia sudah berada di landasan yang baik dan pemimpin yang ideal adalah mereka yang menolak kepentingan diri sendiri dan sama-sama lebih bertanggungjawab membawa Malaysia ke hadapan dengan baik.

Oleh :  Rizal Abd Rahman

1 comment:

  1. oleh itu pilihlah pemimpin yang lebih baik. Sudah tiba masanya untuk berubah

    ReplyDelete