nuffnang

Thursday, March 8, 2012

Dilema Malam Pertama Isteri

UCAPAN salam sebagai pembuka tirai daripada seorang suami kepada isterinya membuatkan degupan jantung menjadi laju.

Itulah gambaran awal pada malam pertama bagi pasangan pengantin baru yang belum pernah dirasakan sebelum ini.

Sudah semestinya dan rata-rata pasangan yang baru berkahwin mahukan malam pertama dapat dinikmati dalam suasana yang indah agar menjadi satu pengalaman yang paling bernilai dan sukar dilupakan.

Jika keluaran sebelum ini ada membincangkan mengenai dilema malam pertama suami, sebenarnya isteri turut mengalami keadaan yang sama.

Untuk itu, penulisan Profesor Emeritus Dr. Mohd. Ismail Tambi dalam buku yang bertajuk Adab Malam Pertama ada menyenaraikan lima dilema yang sering dihadapi isteri ketika menghadapi malam pertamanya.

* Perasaan Gemuruh
Ada ketikanya isteri gagal memainkan peranan ketika hendak memulakan hubungan seksual bersama suami.

Hal ini mungkin disebabkan si isteri tidak pernah melalui pengalaman melakukan hubungan seks jadi perasaan takut dan gemuruh menguasai diri si isteri.

Akibat daripada perasaan tersebut, secara automatiknya isteri akan mencerutkan pembukaan faraj dan ini membuatkan seolah-olah pintu faraj menghalang ketika penembusan hendak dilakukan.

Situasi akan menjadi baik sekiranya kedua-dua pasangan suami isteri sedar akan perkara itu dan sama-sama memainkan peranan masing-masing ketika hendak melakukan hubungan seksual.

* Kesakitan
Seandainya isteri berasa gemuruh kerana tidak biasa berdepan dan melakukan hubungan seks, isteri tidak akan dapat memberikan kerjasama yang sewajarnya kepada suami.

Dalam keadaan sedemikian, isteri tidak akan dapat mengawal pembukaan faraj ketika suami ingin menyalurkan ereksi.

Ketika itu keadaan faraj akan kekal tertutup serta mencengkam-cengkam tanpa kawalan kerana berasa sakit akibat ereksi suami berulang kali mencuba untuk menembusi faraj isteri.

* Tidak dapat menyesuaikan diri
Dalam keadaan perasaan isteri tidak biasa dengan suasana baru, secara automatiknya faraj akan mencengkam-cengkam.

Keadaan faraj mencengkam tanpa kawalan ini dikenali sebagai ‘vaginismus’ atau cengkaman.

Istilah Melayu pula dikenali sebagai ‘mati pucuk malam pertama’.

Apabila isteri menyedari bahawa dia perlu memainkan peranan dan perlu melegakan kemutan dengan cara tidak mencengkamkan pembukaan faraj, maka keadaan akan menjadi pulih.

Selain itu, boleh juga bagi isteri melembapkan pembukaan faraj dengan jeli pelicin atau cecair pelincir untuk memudahkan sentuhan pertama itu.

* Tidak Selesa
Ada ketikanya isteri mengalami perasaan tidak selesa ketika ereksi suami tersalur ke dalam faraj isteri.

Hal ini disebabkan isteri masih belum tahu cara untuk menggunakan faraj dan mengawal pembukaan faraj.

Dalam keadaan tidak selesa dan cemas itu, faraj akan menjadi kesat kerana kekurangan cecair pelembap.

Puncanya disebabkan oleh pengeluaran adrenalin dalam darah mengurangkan pengeluaran pelembap mukosa faraj. Keadaan ini dikenali sebagai superficial dispareunia.

* Kurang Keyakinan
Apabila isteri dapat mengenal pasti tentang masalah yang dihadapi oleh dirinya dan atas dorongan serta tunjuk ajar suami, perasaan kurang yakin isteri akan dapat diatasi.

Dengan keyakinan diri yang diperoleh itu maka isteri akan lebih pandai mengawal otot farajnya dengan baik.

Jadi isteri akan dapat menyalurkan ereksi suami ke pembukaan faraj secara sempurna dengan melegakan pembukaan faraj (kemutan).

Kesan positifnya ialah isteri dapat memudahkan dan memberi ruang ereksi suami masuk juga bergerak dalam faraj dalam keadaan selesa dan sempurna.

Oleh itu barulah pasangan suami isteri dapat menghayati nikmat sentuhan intim dan mencapai kepuasan bersama pasangan.

Intim@utusan malaysia

No comments:

Post a Comment