nuffnang

Wednesday, July 5, 2017

Bahasa Melayu Terpinggir Dan Diketepikan

MARILAH kita berbicara secara terbuka, rasional dan prihatin apa yang telah berlaku terhadap bahasa Melayu pada masa ini.

Peristiwa terpinggir dan diketepikan bahasa Melayu sebenarnya berlaku beberapa tahun kebelakangan ini. Sebelum itu bahasa Melayu begitu mantap dan dihormati semua bangsa dan seluruh rakyat, terutama para pemimpin yang menunjukkan semangat mengutamakan bahasa Melayu dalam sebarang urusan termasuk berucap di majlis-majlis rasmi dan mesyuarat.

Akan tetapi kini, kebanyakan pemimpin kita tidak begitu betah lagi menggunakan bahasa Melayu. Ketika ditemu bual dan menyampaikan maklumat melalui televi­syen pun mereka menggunakan bahasa Inggeris. Kerana itu berlarutanlah penggunaan bahasa Inggeris dalam kalang­an ahli korporat, apatah lagi rakyat yang berpendidikan Inggeris.

Sesungguhnya kita tidak sama sekali anti atau memusuhi penggunaan bahasa Inggeris, akan tetapi jika difikirkan secara rasional, suatu ketika dulu pemimpin kita beria-ia benar ingin mewujudkan perpaduan melalui bahasa Melayu, kebetulan pula bahasa Melayu sudah termaktub dalam Perlembagaan sebagai bahasa rasmi negara, khususnya Perkara 152. Bahasa kebangsaan adalah bahasa Melayu.

Kini negara kita sudah merdeka menjangkau 48 tahun, apakah kita masih mengekalkan isi Perlembagaan tentang penggunaan bahasa itu hingga sekarang? Selama 48 tahun itu kita sewajarnya sudah mantap menggunakan bahasa negara kita sendiri.

Kita amat bimbang usaha untuk menyatupadukan rak­yat negara ini, suatu ketika nanti tidak dapat lagi diben­dung apabila bahasa utama atau bahasa perpaduan bukan lagi bahasa Melayu yang kini menjadi teras perpaduan rakyat negara ini.

Apakah tidak berkemungkinan unsur-unsur perpaduan akan terhakis apabila rakyat negara ini tidak lagi menghormati bahasa rasmi negara, justeru tidak juga menghormati Perlembagaan?

Suatu kesan lagi yang amat ketara, apabila pemimpin-pemimpin kita bertutur bahasa Inggeris, sejumlah besar rakyat negara ini terutama kalangan orang Melayu yang tinggal di luar bandar tidak memahami mesej atau maklumat yang ingin disampaikan, kerana bahasa yang digunakan tidak dapat difahami oleh mereka.

Kerana itu, jika sekian banyak rancangan atau kempen kerajaan kurang berkesan termasuk Kempen Berbudi Bahasa, tidakkah salah satu sebabnya kerana rakyat tidak memahami maklumat yang disampaikan melalui bahasa Inggeris?

Oleh kerana pemimpin-pemimpin kita begitu meng­agung-agungkan bahasa Inggeris, tidakkah kehidupan bangsa kita akan terpengaruh dengan budaya barat?

Sekian banyak budaya bangsa kita kini, terutama anak-anak muda yang terikut-ikut dengan pengaruh barat terutama dari segi pakaian, tingkah laku, adab sopan termasuk kes jenayah seperti rogol, bunuh, rompak, tipu, rasuah, penyelewengan dan tindakan buruk lain yang sebelum ini kurang berlaku di negara kita, sebelum penggunaan bahasa Inggeris begitu berleluasa.

Tidakkah kesan pengaruh bahasa Inggeris itu menco­rakkan budaya kehidupan masyarakat kita sekarang?

Kita lihat negara maju seperti Jepun, Korea, China, termasuk negara barat Jerman, Perancis, Itali, Rusia, Belanda dan Portugis, kerajaan negara-negara tersebut termasuk para pemimpinnya tidak sama sekali mengagung-agungkan bahasa asing dalam kehidupan sehari-hari menyebabkan rakyatnya begitu mencintai budaya negara mereka sendiri.

Meskipun mereka turut mempelajari bahasa Inggeris akan tetapi bahasa ibunda negara diutamakan. Pemimpin-pemimpin negara tersebut akan menggunakan bahasa ibunda masing-masing jika diadakan apa-apa upacara pembukaan rasmi sama ada di peringkat negara atau dunia.

Begitu juga negara tetangga kita seperti Thailand dan Indonesia, bahasa ibunda masing-masing begitu dipertahankan. Mereka begitu ampuh mempertahankan jati diri, identiti dan maruah negaranya. Mengapa pemimpin-pe­mimpin kita tidak begitu semenjak akhir-akhir ini?

Apabila kita membicarakan tentang jati diri, identiti dan maruah negara dan bangsa, pemimpin kita sering menyatakan kita sepatutnya memerintah mengikut acuan sendiri. Di manakah acuan itu jika bahasa negara mengikut bahasa asing?

Bahasa Jiwa Bangsa, Lenyap Bahasa Lenyaplah Bangsa! Kata-kata hikmat ini sering dilaungkan oleh pemimpin-pe­mimpin Melayu ketika memperjuangkan kemerdekaan negara kita dahulu termasuk pemimpin-pemimpin UMNO. Apakah kata-kata atau slogan itu sudah basi dan tidak bererti lagi dalam zaman globalisasi dan dunia tanpa sempadan?

Apakah tidak berkemungkinan negara kita telah atau mulai terjajah kembali sekarang? Pemimpin-pemimpin kita dahulu begitu bersungguh-sungguh berjuang menuntut kemerdekaan, bukan saja kemerdekaan negara tetapi juga kemerdekaan bahasa, pendidikan, ekonomi dan budaya. Perjuangan mereka amat berjaya, sehingga bahasa Melayu dimartabatkan ke universiti dan sekian ramai anak bangsa kita lulus dan kini berkhidmat sebagai doktor, jurutera, ahli korporat di seluruh negara melalui bahasa tersebut.

Mengapa pula kita ingin undur kembali ke zaman penjajah? Tidakkah langkah tersebut akan memundurkan anak-anak Melayu, sepertimana yang berlaku dalam zaman penjajahan dahulu?

Kita mempertikaikan anak-anak Melayu lemah dalam pelajaran bahasa Inggeris, mengapa suatu ketika dulu anak-anak kita berjaya bekerja dalam sektor swasta yang ketika itu mewajibkan penggunaan bahasa Melayu?

Di Jepun, Korea dan China sektor swasta dan pelabur dari luar dikehendaki mempelajari dan menggunakan bahasa negara mereka, mengapa kita perlu mengikut te­lunjuk sektor swasta mewajibkan kelulusan dan penggunaan bahasa Inggeris? Di manakah kuasa dan jati diri kita?

Sejarah adalah cermin kehidupan. Sewajarnya pemimpin kita menggunakan ‘cermin’ tersebut dalam menentukan arus pembangunan negara terutama bangsa Melayu. Kita khuatir, suatu ketika nanti orang Melayu akan ketinggalan dalam semua bidang kehidupan sepertimana berlaku dalam zaman penjajahan ketika bahasa Inggeris diutamakan.

Pepatah bangsa kita lumrahnya tidaklah salah: Jika sesat di hujung jalan, baliklah ke pangkal jalan. Tindakan itu bukanlah sesuatu yang memalukan atau bukanlah pula sesuatu yang merugikan, sebaliknya suatu tindakan yang mulia dan murni demi keselamatan anak-anak bangsa kita jua.

Oleh : Rejab F.I.

Sunday, July 2, 2017

Berdoalah Jangan Sombong

DALAM sebuah hadis Rasulullah SAW bersabda: “Doa adalah senjata orang mukmin, tiang bagi agama dan cahaya dari langit.” (hadis Riwayat Hakim). Sesungguhnya hamba yang merendahkan dirinya dan bersikap tawaduk akan sentiasa berdoa dan bermunajat kepada Allah SWT.

Begitulah juga apabila kita mahu melakukan apa juga pekerjaaan atau berada dalam apa juga situasi waima mahu masuk tandas pun ada doa khusus. Oleh itu apabila seseorang mahu kita berdoa, sepatutnya tindakan itu harus dipuji dan bukannya dilemparkan dengan kata-kata tidak sewajarnya.
Dalam surah Ar-Ra’d ayat 28 Allah SWT berfirman yang bermaksud: “Orang-orang yang beriman dan tenang tenteram hati mereka dengan zikrullah. Ketahuilah dengan zikrullah itu, tenang tenteramlah hati manusia.”

Sesungguhnya dengan berdoa jiwa kita akan berasa tenteram, menjadi penawar dan penenang hati apatah lagi ketika kita berada dalam situasi mencemaskan. Ketika itu pergantungan kita hanya kepada Allah SWT kerana kita tahu pada waktu-waktu tertentu manusia hanya sekadar mampu berusaha.

Dengan berdoa dan berusaha, setiap manusia akan dapat melepasi cabaran dan rintangan. Allah menegaskan dalam surah Al Baqarah ayat 186 yang bermaksud:

“Dan apabila hamba-hamba-Ku bertanya ke­padamu tentang Aku, maka (jawablah), bahawasanya Aku adalah dekat. Aku memper­kenankan permohonan orang yang berdoa apabila dia memohon kepada-Ku, maka hendaklah mereka itu memenuhi (segala perintah-Ku) dan hendaklah mereka beriman kepada-Ku, agar mereka selalu berada dalam kebenaran.”

Sukar untuk difahami kenapakah apabila ada orang meminta kita berdoa ia dianggap tidak perlu dilakukan. Berdoa termasuklah ketika detik-detik cemas bukanlah bermaksud kita menjemput malapetaka atau akan ditimpa sesuatu yang buruk. Sebaliknya doa itu dilafazkan agar Allah SWT menyelamatkan kita daripada segala bahaya dan mempermudahkan segala urusan.

Sepatutnya kita bersyukur kerana ada insan yang mahu mengingatkan kita untuk berdoa. Ini sekali gus boleh mewujudkan keinsafan bahawa dalam apa juga situasi, hanya Allah tempat kita bergantung dan me­minta pertolongan.

Sesungguhnya apa yang ada di langit dan bumi adalah kepunyaan Allah. Orang yang tidak mahu berdoa atau melihat doa dari sudut yang tidak sewajarnya, boleh dikategorikan sebagai manusia yang sombong.

Dalam sebuah hadis Rasulullah SAW bersabda: “Tidak ada sesuatu yang paling mulia di sisi Allah dibandingkan doa.” (Riwayat At.Tirmidzi).

Para ulama menegaskan, kenapa doa sesuatu yang paling mulia di sisi Allah SWT dibandingkan yang lainnya kerana di dalam doa terdapat bentuk sikap rendah diri seorang hamba kepada Allah dan menunjukkan kuasa-Nya.

Oleh itu tidak perlu terganggu jika ada orang melihat dari sudut negatif soal doa. Biarlah apapun tafsiran yang hendak dibuat tetapi sebagai hamba Allah, dalam kehidupan seharian kita, doa harus menjadi peneman kita.

Sememangnya benar tidak semua doa dimakbulkan tetapi itu tidak bermakna kita harus berputus asa dalam berdoa kerana Rasulullah SAW pernah menegaskan, pada hari kiamat Allah SWT akan memperlihatkan setiap doa yang dipanjatkan oleh setiap orang sewaktu di dunia yang tidak Allah kabulkan.

Allah berfirman: “Hamba-Ku, pada suatu hari kamu memanjatkan doa kepada-Ku, namun Aku tahan doamu itu, maka inilah pahala sebagai pengganti doamu itu”. Orang yang berdoa itu terus menerus diberi pahala sehingga dia berharap kiranya semua doa itu hanya dibalas di akhirat sahaja dan tidak diberikan di dunia.

Kita perlu memahami tidak semua apa-apa yang kita doa kepada Allah dikabulkan di dunia, tetapi mungkin diterima di akhirat kelak. Dan pada saat kita berdoa memohon kepada Allah, pada hakikatnya kita berada dekat dengan Allah, sehingga walaupun tidak dikabulkan di dunia, malah menjadi pahala penghapus dosa-dosa lalu.

Berdoa adalah ibadah, bahkan dikatakan sebagai roh ibadah. Seperti mana ditegaskan, orang yang hidupnya tidak dipenuhi dengan berdoa maka dia adalah manusia yang sombong.

Berdasarkan hujah itu, janganlah kita berputus asa atau tidak mahu berdoa kerana akan menghumban kita dalam kalangan orang yang sombong. Sombong adalah perbuatan dibenci oleh Allah SWT.

Atas sebab itulah dalam surah Al-Isra’ ayat 37 Allah SWT mengingatkan kita supaya jangan berjalan di bumi dengan berlagak sombong kerana sesungguhnya kita tidak akan dapat menembusi bumi dan tidak akan menyamai setinggi gunung-ganang.

Terdapat seribu satu doa yang diajar dalam Islam untuk kita amalkan. Kalau ada hamba Allah tidak mahu berdoa atau mengaitkan doa dengan mengundang malapetaka, biarkan sahaja. Ini memandangkan semua orang tahu, doa itu adalah perbuatan yang baik dan disukai oleh Allah SWT.

Kesimpulannya, marilah kita berdoa dengan apa yang kita inginkan, apa yang kita mahukan,
berdoalah kerana kita memerlukan pertolongan Allah dan mohon ampunlah pada Allah seolah-olah esok kita akan mati.

Oleh : Zulkiflee Bakar