nuffnang

Sunday, January 18, 2015

Kebanggaan Kita Hanyalah Pada telefon Bimbit, K-Pop, Rempit.....!

Anak tempatan lawan warga asing
Untuk sekian kalinya saya terus menaip perkataan 'warga asing' dalam ruangan ini. Kisah ini tidak ada kesudahannya sehingga kerajaan benar-benar tegas mengawal kemasukan pekerja asing sama ada yang memegang permit ataupun masuk secara haram.

Pendedahan beberapa media tempatan termasuk Utusan Malaysia berkenaan aktiviti rakyat asing merebut peluang ekonomi di negara ini dengan bekerja hampir di semua sektor dan berniaga, menunjukkan betapa orang kita hanya selesa dengan apa yang ada. Dapat lesen dan permit digadainya kepada warga asing. Sebab itulah banyak premis perniagaan di ibu kota dijaga atau sudah dimiliki oleh warga asing.

Kata A. Hadi dalam e-melnya kepada saya, penyakit ini bukan sahaja ‘hak eksklusif’ orang Melayu malah turut berjangkit kepada kaum lain. Buktinya warga asing mula menguasai perniagaan Chinatown di Jalan Petaling dan Plaza Low Yat dekat Bukit Bintang, Kuala Lumpur yang selama ini diketahui umum sebagai kawasan peniaga Cina. Sudahlah begitu, para majikan pula kini begitu ketagih kepada buruh murah dari luar. Membiarkan perkembangan ini, A. Hadi percaya satu hari nanti anak-anak Melayu yang berkelulusan SPM pun mungkin sukar bersaing dengan pekerja asing di sektor perkilangan.

Jika dahulu, kedai-kedai 24 jam mengupah remaja tempatan sebagai juruwang sambilan atau tetap, kini bukan sahaja KK Mart malah 7 Eleven turut menggaji juruwang warga asing. Warga Nepal (Gurkha) pun sudah diambil bekerja dalam sektor perkhidmatan itu yang sebelum ini hanya dikhususkan bekerja sebagai pengawal keselamatan.

Kalau kita ke restoran dan HOTEL, berpuluh-puluh warga Myanmar dan Bangladesh yang melayan dan menyajikan makanan ke meja kita. Mana perginya budak-budak lelaki dan perempuan tempatan yang berkelulusan sijil perhotelan? Adakah rakyat Malaysia terutamanya anak-anak Melayu begitu malas sehingga bukan sahaja tidak mahu bekerja di tapak pembinaan dan ladang kelapa sawit malah tidak mahu bekerja di tempat berhawa dingin? Tiada maknanya kerajaan berjaya mewujudkan banyak peluang pekerjaan jika rakyat kita tidak mendapat manfaat.

Apabila warga asing menguasai semua sektor pekerjaan maka tinggallah anak-anak Melayu menjadi mat rempit, kaki ragut dan mat dadah, mat ketum dan sebagainya. Berpesta dan bersuka-ria tanpa had siang malam, sedangkan warga asing bertungkus-lumus membangunkan negara kita. Mereka memang rajin bekerja dan berani merebut apa sahaja peluang di depan mata. Kata A. Hadi, jika beginilah keadaannya tidak mustahil pada tahun 2020 mereka pula jadi ‘tuan’ di negara kita ini manakala orang Melayu jadi kuli.

Thursday, January 15, 2015

Makna RM100 
Kepada Orang Susah

DUIT RM100 mungkin tiada apa nilainya sangat kepada mereka yang sudah biasa menghirup kopi di Starbucks atau menonton wayang di panggung bertaraf premier class atau gold class. Mungkin juga tiada banyak maknanya kepada yang seringkali membawa keluarga bercuti keluar negara pada setiap musim cuti persekolahan, paling dekat pun Singapura.

Namun kepada yang sudah biasa hidup susah, RM100 walaupun nilainya tidak sebesar mana, ia boleh menjadi ‘penyam­bung hidup’.

Kelmarin, apabila sekolah sesi persekolahan tahun ini bermula, ramai dalam kalangan anak-anak sudah menerima bantuan persekolahan sebanyak RM100. Anak-anak ini girang membawa pulang duit itu. Bagi mereka yang masih kecil ini, RM100 sudah cukup besar. Tidak terkecuali anak bongsu saya. Dia menghantar gambarnya yang memegang dua keping wang RM50 melalui aplikasi WhatsApp selepas pulang dari sekolah kepada saya yang berada di pejabat.

Ini sudah masuk tahun keempat, bantuan RM100 itu diberikan. Tujuan utama bantuan RM100 ini adalah untuk me­ringankan beban ibu bapa dalam membuat persediaan anak ke sekolah pada awal tahun.

Pun begitu, sudah beberapa tahun berlalu, masih ramai yang memperlekehkan dengan mengatakan apa sangatlah yang dapat dibuat dengan duit RM100 itu? Ada yang lupa atau saja buat-buat lupa wujudnya bantuan tersebut. - Eh! ada ke? Lupalah. Kata seorang ahli dalam group WhatsApp yang tiba-tiba nombor telefon saya dimasukkan dalam group berkenaan.

Ahli-ahli group itu bersembang mengenai pemberian wang RM100 itu. “RM100 hendak beli apa? Tak kasi pun tak apalah,’’ kata dia lagi.

Mungkin yang berkata itu bergaji besar. Maka dia pun boleh bercakap besar. Atau mungkin juga sebenarnya dialah orangnya yang dalam diam akan beratur paling depan sekali apabila pihak sekolah meminta ibu bapa mengambil wang berkenaan. Kita bukan boleh percaya sangat cakap-cakap orang yang banyak ‘bunyi’ ini. Selalunya merekalah yang lebih.

Janganlah melihat kepada kemampuan diri sendiri. Hidup ini bukan sekadar untuk diri sendiri. Bukan semua orang hidup bernasib baik dan boleh menganggap RM100 itu tidak penting.

Bantuan untuk setiap seorang murid amat bermakna kepada ibu bapa yang berpendapatan rendah, lebih-lebih lagi yang mempunyai ramai anak yang bersekolah.

Dengan kos sara hidup yang kian meningkat, sekurang-kurangnya ia dapat meringankan sedikit beban. Pengertian susah kini bukan hanya terhad kepada hidup yang bergelut dengan kemiskinan, tetapi juga kepada golongan yang punya banyak tanggungan lain dengan pendapatan yang sedikit.

Banyak cerita sedih di sebalik pemberian RM100 itu yang kita tidak tahu. sebab kita hidup penuh dengan bernasib baik.

Ini satu antaranya - Kata anak saya, kawan yang duduk di sebelahnya dalam kelas, mahu gunakan duit itu untuk membeli beras. Budak itu memberitahu, orang tuanya sudah berhabis duit untuk membeli kelengkapan sekolah adik-adiknya sampai makan pun terpaksa dicatu. Jika kita tidak punya perasaan belas, kita akan cakap pemberian RM100 itu sudah disalahguna.

Tetapi itulah kehidupan. Survival kehidupan masing-ma­sing berbeza. Ada yang kita nampak senang, tidak semestinya hidupnya senang. Dan yang kita nampak susah itu, selalunya sentiasa ringan tangan membantu dengan segala cara yang ada.

Contohnya, ada yang sanggup menunggang motosikal dari Kuala Lumpur ke Kelantan, Terengganu dan Pahang untuk membantu mangsa-mangsa banjir di sana. Mereka ini bukan punya banyak wang, tetapi atas dasar perikemanusiaan dan turut sama merasa kesengsaraan itu, mereka turun membantu walaupun tiada saudara-mara yang terlibat.

Maka, yang lebih mulianya, jika merasakan duit RM100 tersebut tidak memberi sebarang manfaat atau makna untuk anak-anak sendiri, adalah lebih baik ia disedekahkan kepada mereka yang memerlukan. Tidak payahlah membuat dosa bercakap besar. Pahala pun dapat

Oleh : Fauziah Arof

Wednesday, January 14, 2015

Lelaki atau Perempuan, Mana yang Lebih Mudah Cemburu?

Di dalam menjalani suatu hubungan pasti akan melibatkan pelbagai macam emosi jiwa, seperti cinta, amarah, kegembiraan atau bahkan rasa cemburu. Rasa cemburu merupakan rasa yang timbul kerana adanya kurang atau tidak sukanya seseorang kepada sesuatu perkara atau perasaan iri ketika orang lain mempunyai sesuatu perkara yang tidak boleh dia miliki.

Untuk masalah cemburu yang ada dalam suatu hubungan antara lelaki dan perempuan adalah kurangnya rasa suka si lelaki ataupun sang perempuan kepada suatu hal yang berkaitan pasangannya. Rasa cemburu terhadap pasangan masing-masing adalah hal yang wajar kerana perasaan yang suka atau tulus kepada pasangannya.

Lalu apakah kaum lelaki ataukah kaum perempuan yang lebih mudah diserang rasa cemburu? Beberapa orang menilai terkadang perempuan yang lebih dominan dengan rasa cemburu. Kebanyakan perempuan akan menunjukkannya jika dia sedang cemburu terhadap sesuatu perkara kepada pasangannya.

Para perempuan cenderung mempunyai rasa cemburu kerana mempunyai rasa sayang yang tulus atau sangat kepada pasangannya dan ke khawatiran yang berlebih serta adanya keinginan untuk mendapatkan perhatian lebih atau bahkan memonopoli pasangan lelakinya.

Terkadang adanya rasa takut akan pasangannya yang dekat dengan perempuan lain akan menimbulkan cemburu yang berlebihan kerana kebimbangan akan kehilangan atau putus hubungan. Kerana itu pihak lelaki, harus pintar-pintarnya menjelaskan bagaimana hubungannya dengan perempuan yang lain, yang kemungkinan besar adalah rakan-rakannya dan tetap menjaga kepercayaan yang diberikan pasangannya.

Dengan juga mengetahui batasan-batasan hubungan dalam berteman dengan lawan jenis agar pasangannya tidak selalu cemburu. Sebaliknya, sang perempuan pun harus mengerti dan tidak terlalu mengekang pasangannya. Berikanlah dia masa dan ruang untuk bergaul dengan rakan-rakannya.

Akan tetapi, banyak pula yang mengatakan justru banyak lelaki yang lebih kerap mengalami rasa cemburu berbanding para perempuan. Jika berbeza dari perempuan yang lebih sering menunjukkan rasa amarah atau cemburunya.

Hal itu berbeza dengan para lelaki, kerana para lelaki cenderung memendam apa yang mereka rasakan, agar tidak kelihatan inferior atau mengekang kekasihnya. Jadi, para lelaki cenderung akan kelihatan tabah dan tidak kelihatan lemah.

Mereka juga tidak akan menunjukkan sisi lemahnya yang bergantung kepada pasangannya atau tidak mau dibilang posesif dan menunjukkan mereka akan menunjukkan bahawa mereka boleh dipercayai.

Para lelaki pun juga akan merasakan cemburu apabila kekasihnya dekat atau akrab dengan lelaki yang lain, kerana mereka juga menyayangi kekasih mereka dan tidak mahu orang lain atau pihak ketiga merosakkan hubungan yang telah mereka bangun selama ini.

Kesimpulannya adalah para lelaki dan perempuan sama-sama boleh cemburu satu dengan yang lain. Hal ini wajar, kerana adanya rasa suka terhadap kedua belah pihak yang menunjukkan rasa sayang antara satu dengan yang lain. Jika rasa cemburu pasangan anda masih dalam taraf yang biasa-biasa saja, hal itu termasuk normal. Lain halnya, jika pasangan anda selalu mengawasi anda selama satu hari penuh, mengekang anda atau sangat disukainya kepada anda.

Sebaiknya anda mula melakukan perbincangan yang serius dan mencari akar permasalahan atau penyelesaian dari mengapa pasangan anda boleh berbuat seperti itu. Sehingga, dia mengurangkan kebiasannya tersebut. Demi keselesaan bersama serta kelanggenan hubungan anda.

Rasa cemburu terkadang bukan hanya kepada orang, tetapi juga kadang-kadang cemburu kepada hobi atau aktiviti pasangan kita yang kadang-kadang kita tidak suka. Untuk itu, anda juga perlu memulakan untuk mencari kegiatan yang positif agar fikiran anda boleh dialihkan dan fokus pada hal-hal yang lain. - Anonymous