nuffnang

Saturday, June 23, 2018

Martabatkan Bahasa Melayu

SETELAH lebih sebulan Pakatan Harapan berkuasa, saya tertarik mengulas isu bahasa Melayu yang jelas disentuh pada muka surat 10 Buku Harapan.

Digariskan bahawa Pakatan Harapan mahu memartabatkan penggunaan bahasa Melayu sebagai bahasa ilmu sejajar dengan Perkara 152 Perlembagaan Persekutuan.

Namun, apa yang saya lihat setakat ini tidak ada agenda memartabatkan bahasa Melayu, yang disebut-sebut ialah memartabatkan bahasa Inggeris bagi meningkatkan daya saing rakyat Malaysia.

Malah, pegawai tinggi perkhidmatan awam akan ada penilaian tahap kelancaran bahasa Inggeris mereka. Lebih mendukacitakan, penggunaan bahasa Melayu kian terpinggir dalam kalangan pemimpin kerajaan.

Dalam sidang akhbar pertama selepas memerintah, bahasa Melayu seakan dilupakan. Begitu juga kecenderungan berbahasa Inggeris makin menjadi-jadi.

Saya tidak menafikan kehadiran media antarabangsa yang hanya memahami bahasa Inggeris terutama pada awal Pakatan Harapan mengambil alih kerajaan sebagai tujuan penggunaan bahasa berkenaan tetapi keadaan sedemikian menggambarkan seolah-olah bahasa Melayu ‘kurang layak’ menjadi bahasa rasmi dan global.

Saya tertarik dengan apa yang berlaku di Indonesia, Thailand, Jepun dan Korea di mana sidang media pemimpin utama mereka menggunakan bahasa ibunda dan bahasa kebangsaan negara tersebut. Tugas wartawan asing adalah untuk mendapat terjemahan daripada sidang media. Itu aturan yang digunakan.

Namun, saya memuji wakil rakyat, Jagdeep Singh dan Anthony Loke yang bersungguh-sungguh cuba menggunakan bahasa Melayu. Lim Guan Eng juga bagus tetapi turut mudah beralih menggunakan bahasa Inggeris dalam sidang akhbar.

Saya berharap kerajaan baharu ini akan dapat melaksanakan agenda bahasa Melayu. Menteri Pendidikan, Dr. Mazlee Malik sewajarnya mengorak langkah dalam mengembalikan status bahasa Melayu ke persada tanah air dan global.

Badan kerajaan seperti Dewan Bahasa dan Pustaka, pihak berkuasa tempatan dan institusi pendidikan juga perlu bersama-sama memainkan peranan dengan badan bukan kerajaan, badan penulis dan pihak swasta bagi mengangkat martabat bahasa rasmi kita.

Sumber: utusan malaysia

Saturday, April 7, 2018

Tandas ‘cermin’ kita

PADA Januari 2013, Utusan Malaysia membuat tinjauan kebersihan tandas di beberapa masjid di Kuala Lumpur. Kesimpulannya, menggelikan. Begitulah keadaan yang dapat digambarkan situasi sesetengah persekitaran tandas masjid dan surau yang terdapat di negara ini.

Bukan sahaja di kawasan perkampungan dan pedalaman, kawasan bilik air dan tempat wuduk di rumah Allah SWT itu dilihat kurang diselenggara dengan baik walaupun di lokasi tumpuan orang ramai.

Kini sudah 2018. Rasanya senario tersebut masih tidak banyak berubah. Hinggakan ramai yang lebih rela menahan sakit perut untuk mencari hentian Rehat dan Rawat atau tandas di stesen minyak daripada melepaskan hajat di tandas masjid dan surau.

Perkara yang dilihat semakin kurang diambil perhatian itu turut menjejaskan identiti dan imej Islam kepada orang bukan Islam.

Entah di mana silapnya. Walhal kita maklum pen­tingnya menjaga kebersihan. Sejak kecil kita sudah diajar tentang bersuci dalam bab fikah. Menjaga kebersihan juga bertepatan mentaati perintah Allah SWT.

Allah tidak menyukai sesuatu yang kotor ataupun najis. Sebab itu, kita disuruh bersuci sebelum solat dan membaca al-Quran. Rasulullah SAW bersabda yang bermaksud: Sesungguhnya Allah SWT itu suci yang menyukai hal-hal yang suci, Dia Maha Bersih yang menyukai kebersihan, Dia Maha Mulia yang menyukai kemuliaan, Dia Maha Indah yang menyukai keindahan, kerana itu bersihkanlah tempat-tempatmu. (Riwayat Tirmidzi)

Bagaimanapun, meletakkan kesalahan sepenuhnya kepada siak masjid juga tidak adil. Sering berlaku tandas dibersihkan waktu pagi tetapi petangnya kotor lagi. Pintu yang paginya dalam keadaan baik, sebelah petangnya sudah pecah atau selaknya hilang. Pendek kata, kini vandalisme tidak kenal tempat. Masjid dan surau turut jadi mangsa.

Namun, kesimpulan mudah yang dapat dibuat terhadap sesuatu agama adalah berdasarkan rumah ibadat mereka. Ini kerana, secara umumnya segala penilaian dapat dibuat dan menggambarkan penganut agama tersebut dengan melihat rumah ibadat mereka.

Naluri manusia sukakan yang bersih. Tandas walaupun tempat membuang benda kotor tetapi kita tidak tergamak menggunakan tandas yang busuk, lantainya berlumut, tersumbat dan kotor.

Kita mempunyai masjid yang infrastrukturnya bertaraf lima bintang tetapi tandasnya tidak terjaga. Ia mengingatkan kita kepada kenyataan ulama besar Islam, Syeikh Muhamad Abduh. Sekembalinya daripada melawat Eropah, beliau berkata: “Aku pergi ke Barat dan melihat Islam, tetapi tidak berjumpa Muslim; aku pulang ke Timur berjumpa ramai Muslim, tetapi tidak melihat Islam”.

Memang kita patut malu dengan orang Jepun, Korea dan mereka yang tinggal di London misalnya. Bukan sahaja tandas awam mereka bersih tetapi dalam banyak hal lain pun mereka lebih ‘Islam’ daripada kita. Mereka tidak buang sampah merata-rata, mereka tidak berebut-rebut menaiki bas atau kereta api laju malah mereka bercakap pun lebih sopan berbanding kita.

Kita tidak menafikan kehebatan Mesir sebagai pusat peradaban dunia sehingga negara itu digelar Ummu al-Dunia (ibu dunia). Di situ jugalah letaknya Universiti al-Azhar, pusat pengajian tinggi tertua di dunia - lahirnya gerakan tajdid Ikhwan Muslimin - yang tersebar seruan pembaharuan mereka ke seluruh dunia. Di situ juga ramai ulama. Di situlah syurga beli-belah buku agama dan dunia dengan harga yang murah.

Malangnya, di situ jugalah tempat yang sinonim de­ngan akhlak mazmumah. Kebersihan kurang dijaga. Ja­nganlah bersandar di dinding, kerana kebanyakannya telah ‘dijirus’ urin. Kalau dalam bab menipu, merekalah juaranya. Berapa ramai peniaga atau pelancong Malaysia yang ditipu.

Antara usaha yang diambil adalah penganjuran Hari Tandas Sedunia Peringkat Kebangsaan setiap tahun mulai 2001. Tujuannya, sifar tandas kotor di Malaysia menjelang 2020, kurang dua tahun dari sekarang. Bagi mencapainya, semua pihak mesti peka dan bertanggungjawab. Jadikan tandas awam termasuk tandas masjid ibarat tandas di rumah sendiri.

Oleh : Mohd Radzi Mohd Zin

Sunday, March 25, 2018

Adakah Anda Mengenal Pasangan Anda Dengan Baik?

PERTENGKARAN atau salah faham adalah bahagian dalam sebuah perhubungan, namun mungkin penting untuk perhatian bahawa sebahagian dari rintangan itu menunjukkan bagaimana anda dapat menghadapinya. Jika anda akan melalui masa sukar dalam hubungan anda, cubalah kenali pasangan anda secara mendalam.

Hal ini bertujuan untuk memahami pasangan masing-masing dengan cara mengetahui sama ada anda benar-benar mengenalinya. Ada beberapa perkara yang harus anda ketahui dalam hal tersebut, seperti yang tercatat dibawah ini.

Komunikasi
Tanyakan satu sama lain sekitar 10 atau 20 soalan untuk mengetahui seberapa banyak anda berdua saling tahu. Tidak selamanya soalan penting yang relevan, cukup dengan soalan kecil yang mengingatkan anda berdua terhadap kenangan saat bersama-sama.

Ingat Kenangan Indah Masa Lalu
Seringkali, anda bersama pasangan hidup berasingan kerana masalah waktu. Anda mungkin tahu buku kegemaran pasangan anda di perguruan tinggi, tapi di umur 40 tahun, mungkin semua itu akan berubah. Untuk mengingatkan kenangan bersama dengan pasangan, usahakan untuk mengingat atau jika perlu menulisnya dalam sebuah catatan kecil untuk mengingatkan kesukaan pasangan masing-masing.

Saling Percaya
Pertanyaan anda juga harus menunjukkan berapa banyak rahsia yang anda ketahui satu sama lain. Misalnya, adakah anda tahu pasangan anda mempunyai banyak akaun bank? Atau lebih baik lagi, adakah anda tahu nombor pin ATM pasangan anda? Ini akan memberitahu anda berapa banyak anda saling percaya. Dengan mengetahui peribadi pasangan dengan baik dan detail, akan mengurangkan rasa salah faham dan kebimbangan yang tidak berasas. Mempunyai hubungan yang harmoni adalah impian semua pasangan.

Anonymous