nuffnang

Saturday, March 24, 2012

Dari Mana Datangnya Cinta

Di Antara Rasa Cinta Dan Benci.... 


DARI mana datangnya lintah? Dari sawah turun ke kali. Dari mana datangnya cinta? Dari mata turun ke hati.


Begitulah indahnya pantun Melayu yang membicarakan dari mana datangnya cinta. Pantun ini memang ada benarnya.

Biasanya cinta bermula dari pandangan mata, iaitu pandangan lahiriah. Manusia umumnya memang lemah mata hatinya. Pandangan pertama yang memperlihatkan wajah dan tubuh yang berkenan di hati akan melahirkan rasa ingin memiliki apa yang disukainya. Maka terjadilah rasa jatuh cinta yang dikenali sebagai cinta pandang pertama.

Namun, ada juga cinta yang lahir dari pandangan yang ke sepuluh atau yang ke duapuluh. Ini terjadi bukan semata-mata kerana sukakan fizikalnya. Sebaliknya rasa cinta itu lahir kerana menyukai sesuatu yang lebih daripada fizikal orang yang dicintai. Ia mungkin kerana sukakan kebijaksanaan dan pendirian orang yang disukai, iaitu mentalnya. Ia boleh juga kerana tertarik dengan sikap keprihatinan, tanggungjawab atau kelembutan yang yang diminati, iaitu spiritualnya.

Indahnya rasa apabila insan yang diminati itu membalas cinta seseorang. Apabila kedua-duanya jatuh cinta, maka terjadilah saat-saat bila mata bertentang mata, lidah kelu untuk berkata. Oleh kerana terlalu kagum dan takjub seseorang itu terhadap kekasihnya, hatinya akan menguasai fikiran. Akibatnya, orang yang jatuh cinta itu sudah tidak boleh berfikir lagi hinggakan lidahnya tidak boleh berkata-kata.

Mulai saat itu, seseorang yang menyintai itu mula memuja, mengenang, merindu dan mendambakan kehadiran kekasihnya pada setiap ketika. Tiada lagi yang akan memisahkan. Andainya berjauhan, lautan api sanggup direnangi untuk bertemu dengan kekasih hati. Tiada lagi yang buruk mengenai orang yang disayangi. ‘Kalau hati sudah suka, semua indah saja, itulah tanda bunga kasih bermula, di dalam jiwa.’ Demikian dapat disimpulkan rasa hati seseorang yang di alam percintaan menerusi lagu Tanda Kasih, nyanyian Ahmad Mahmud dan Rahmah Rahmat.

Tentu sekali cinta itu bukan sahaja tertumpu kepada cinta seseorang terhadap kekasihnya. Ia boleh juga dilihat dalam konteks cinta seseorang terhadap ibubapa, negara, kerjaya mahupun hobinya. Pendek kata, cinta itu melahirkan kesabaran, ketenangan dan kebenaran. Ia juga merealisasikan mimpi kepada impian yang membawa harapan.

Bagaimana pula timbulnya benci? Seseorang itu mula membenci bila rasa was-was dan ragu mula membenih di dalam hati. Janji yang tidak ditepati, cakap tidak serupa bikin dan perangai tunjuk belang yang muncul akan menimbulkan rasa tidak senang. Perasaan syak akan berubah menjadi prasangka.

Perselisihan faham akan mula terjadi. Ia akan berubah menjadi perbalahan, pertengkaran, pergeseran dan akhirnya pergaduhan. Apabila ini terjadi, rasa cinta akan menjadi tawar hingga akhirnya wajah pasangan yang suka ditatap itu akan dipandang dengan rasa benci.

Andainya percintaan itu membuatkan seseorang itu hanya bercakap perkara yang baik sahaja terhadap orang yang disayang, rasa benci pula membuatkan seseorang itu memperkatakan perkara yang buruk-buruk sahaja mengenai pasangannya. Seolah-olah orang yang dibencinya itu tidak pernah melakukan apa jua kebaikan terhadapnya.

Dalam konteks yang lebih luas, rasa kebencian terhadap bekas kekasih, bekas tabiat, bekas kumpulan mahupun bekas organisasi akan dimanifestasi dengan ayat-ayat yang pedas dan pahit semata-mata bertujuan untuk menjustifikasi tindakan dia memisahkan diri akibat kebenciannya. Semakin banyak kata-kata kebencian yang terhambur, semakin meningkatlah keyakinan diri bahawa keputusannya untuk membenci itu adalah suatu tindakan tepat.

Cinta dan benci hanyalah state of mind. Sama ada kita menpsycho diri untuk menyukai atau membenci, ia terpulang kepada apakah kehendak kita terhadap sesuatu. Ia boleh dikendalikan apabila kita berpada-pada menyintai mahupun membenci.

                   Dari mana datangnya cinta? Dari mata turun ke hati.
                   Dari mana datangnya benci? Dari hati naik ke mata.

Sumber : malaysiaria

No comments:

Post a Comment