nuffnang

Thursday, April 4, 2013

Berapa Lama Seharusnya Keintiman Berlangsung?

Ada yang kata, lelaki yang hebat adalah yang boleh bertahan tidak mencapai ejakulasi selama berjam-jam, sehingga boleh memuaskan pasangannya. Padahal, menurut kajian, mitos itu tidak benar. Bahawa masa yang diperlukan tidak sampai berjam-jam, tetapi hanya beberapa minit.

Kajian dilakukan di Amerika dan Kanada terhadap sekumpulan ahli psikologi, doktor, pekerja sosial, ahli terapi perkahwinan, dan jururawat. Mereka diminta untuk bertindak balas terhadap beberapa soalan tentang rentang waktu yang diperlukan untuk mencapai kepuasan seksual yang mereka inginkan.

Hasil dari kajian yang dijalankan di Penn State Erie, Pennsylvania itu menyimpulkan bahawa seks menyenangkan yang dilakukan semalaman hanya sebuah mitos. Hasilnya menunjukkan bahawa jumlah masa yang diinginkan sejak penetrasi hingga ejakulasi hanyalah selama 7-13 minit. Jika berlangsung lebih dari itu, antara 10-30 minit, maka hubungan itu terlalu lama.

"Selama ini, stereotaip atau mitos tentang seksualiti banyak membentuk persepsi masyarakat. Banyak orang yang berfikir bahawa zakar yang besar, ereksi yang sangat keras, dan sanggama semalaman akan menjanjikan momen seksual yang sangat menyenangkan," lapor para pengkaji.

Eric Corty, ketua kajian ini mengatakan, menantikan atau menginginkan seks untuk berlangsung lebih dari 30 minit hanya akan membuat anda kecewa. "Ini merupakan situasi yang akan menghasilkan ketidakpuasan. Dengan kajian ini, kami berharap fantasi itu akan berubah, serta mendorong para wanita dan lelaki untuk mengetahui data yang realistik mengenai hubungan intim yang boleh dinikmati dan diterima, sehingga pada akhirnya mencegah kekecewaan seksual dan disfungsi seksual, "jelas Corty.

Penyelidikan ini mencatat mengenai jumlah masa yang diperlukan untuk mendapatkan seks yang menyenangkan dan memuaskan. Selain itu, kajian ini juga membantu orang untuk mengatasi masalah seksual yang sudah terjadi. "Jika seorang pesakit merasa bimbang mengenai berapa lama intercourse harus berlangsung, data ini boleh membantu si pesakit mengerti bahawa apa yang ia khuatirkan tak melulu berkaitan dengan masalah fizikal. Bahawa, mungkin yang ia perlukan hanya kaunseling, tak perlu bergantung pada ubat," jelas Corty .

Anonymous

No comments:

Post a Comment