nuffnang

Sunday, October 16, 2016

Dasar Pertanian Negara !

Lembu import, babi eksport
SABAN tahun bila tiba musim perayaan seperti Hari Raya Aidilfitri, naik muak mendengar kenyataan, bekalan daging cukup, harga terkawal. Realitinya, bekalan tidak pernah cukup. Harga pula tidak terkawal. Sehinggakan ayam biasa mencecah harga RM30 seekor.

Bila berlaku kenaikan mendadak barangan terkawal, kedengaran kata-kata jangan makan itu dan ini, kita boikot. Rakyat marhaen seperti saya yang kurang berwang pun ikutlah kempen tersebut, malangnya orang lain yang berwang terus makan dengan sedapnya.

Peliknya, bila tiba Tahun Baharu Cina, amat jarang sekali masalah ini muncul. Bekalan babi sentiasa cukup, harga terkawal. Tiada siapa merungut, kecuali rumah orang Melayu tinggal berdekatan dengan kandang babi.

Pendek kata, selagi kita menjadi pengguna, selagi itulah kita akan terus berhadapan dengan masalah demi masalah yang tidak pernah akan selesai ini. Kita akan terus menjadi mangsa.

ALLAH telah mengurniakan kita dengan bumi yang sangat subur. Cucuklah tanamannya apa pun, esok bertunaslah ia. Sawit, kelapa, getah, kopi, koko dan kurma misalnya, bukan tanaman asal di sini, tetapi dari negara lain. Campak sahaja di bumi bertuah ini, menjadi sokmo. Tidak bersyukur lagi dengan nikmat ALLAH ini.

Hasil bumi, laut dan langit semua kita ada, sehingga melimpah ruah. Tetapi tidak pernah cukup. Ini tidak termasuk sumber minyak yang biasanya kedapatan di negara Arab.

Persoalannya, kenapa kita masih mengimport? Bukan mengeksport? Kita cuma bangga menjadi pengeksport babi, bukan hasil tani yang lain?

Ke manakah perginya dasar yang sangat baik seperti Dasar Pertanian Negara dan Buku Hijau yang mahu meningkatkan hasil tani dan daya saing? Apakah kita semua lupa? Kedua dasar ini saban tahun dibincangkan tetapi tidak ke mana?

Saya masih ingat, pada tahun 2006, kempen ini telah dihidupkan semula. Tiga komponen utama difokuskan iaitu Tanaman (bercucuk tanam), Ternakan dan Akuakultur. Program ini akan memberi fokus di kawasan bandar dan luar bandar dengan menggalakkan rakyat bercucuk tanam dan menternak ayam dan ikan atau dengan kombinasi yang sesuai untuk kegunaan sendiri dan selebihnya boleh diproses/guna sendiri.

Tujuannya untuk meringankan beban kewangan rakyat akibat kesan kenaikan harga barangan makanan dan kesan kenaikan kadar inflasi. Pada masa sama ia dapat mewujudkan kesedaran dan menggalakkan rakyat mengeluarkan sendiri makanan segar, berkhasiat dan selamat.

Kerajaan telah meluluskan sebanyak RM15 juta bagi tahun 2008 dan untuk fasa 1, sebanyak RM5 juta telah diagihkan. Dengan peruntukan tersebut Jabatan Pertanian telah menetapkan sasaran seramai 187,000 keluarga di 2,880 Kampung dan Taman Perumahan di seluruh negara.

Apa hasilnya? Bidang pertanian yang sepatutnya menjadi bidang kepakaran kita sudah jauh ketinggalan berbanding dengan Thailand dan negara lain.

Kita ada Jabatan Pertanian, Mardi, UPM, Risda dan badan berkaitan pertanian. Malangnya semua membawa haluan masing-masing. Inilah perangai orang Melayu. Maaf. Semua mahu menunjukkan kehebatan, meskipun mereka tidak sehebat mana. Kenapa tidak disatukan kepakaran ini menuju kepada negara pertanian hebat seperti negara lain?

Kita buat kertas cadangan untuk mendapatkan kelulusan. Apabila sudah dapat, kita pun sub kepada orang lain. Akhirnya, Cina jadi kaya, kita kaya sekejap. Kemudian berbini ramai. Di Dusun Trolak kini heboh dengan anak-anak kita curi durian.

Sebagai orang Islam saya amat malu sungguh apabila Malaysia lebih terkenal sebagai pengeksport babi, sedangkan permintaan dalaman tidak banyak berbanding dengan lembu, kambing dan ayam.

Saya sarankan, pada tahun depan dan seterusnya, tidak payah lagilah buat pengumuman bekalan daging cukup ke tidak? Pakat-pakat buat kerja. Kurangkan NATO, no action talk only.

Lebih malangnya, belum pun isu hasil tani reda, tiba-tiba muncul pula idea untuk menjadikan ketum sebagai tanaman komersial. Apakah ketum boleh mengenyangkan perut? Atau meramaikan lagi penagih dadah yang rata-ratanya orang Melayu?

Fokuslah kepada hasil pertanian yang boleh mengenyangkan perut dan bukan sebaliknya. Saya tidak boleh bayangkan jika suatu masa nanti negara kita dikenakan sekatan ekonomi oleh kuasa besar, apakah kita bersedia atau mati kelaparan?

Negara pertanian seperti China sejak dahulu hingga sekarang, tidak pernah tergugat, meskipun pernah mengamalkan dasar tutup pintu dan dikena sekatan ekonomi suatu ketika dahulu. Kenapa? Mereka tidak bergantung kepada hasil import. Apakah kita terpaksa makan binatang haram suatu masa nanti kerana terlalu bergantung kepada import? Lembu import babi eksport. - sinarharian  

No comments:

Post a Comment