nuffnang

Tuesday, July 31, 2012

Bila Masa Isteri Berahi


Meskipun bernafsu untuk seks tetapi tidak ramai wanita yang sanggup meluahkan hasrat tersebut. Sifat malu yang menebal dalam diri wanita menyebabkan mereka mengharapkan suami faham-faham sendiri kehendak ini. Namun realitinya, sungguhpun lama hidup berumahtangga suami ataupun kaum lelaki kadangkala masih tidak dapat meneka bila isteri mahukan hubungan seks. Para suami, jangan biarkan ini berlaku, semak artikel di bawah untuk mengetahui bila situasinya isteri menginginkan hubungan seks.

Bila Berjauhan Dengan Pasangan
Apabila suami meninggalkan isteri berhari-hari untuk ke luar daerah, masa tidur di ranjang bersendirianlah yang akan membangkitkan ghairah isteri untnk seks. Ketika ini isteri mungkin akan teringat-ingat waktu dirinya sedang bermesra dengan suami, yang seterusnya akan membuatkan nafsunya untuk seks membuak-buak. Tidak hairanlah bila suami pulang, isteri akan melakukan sesuatu yang akan membawa suami mereka terus ke ranjang.

Waktu Subur
Setiap wanita punya waktu suburnya iaitu hari ke 14 selepas kedatangan haid. Ketika itu waktu subur atau ovulasi, nafsu wanita terhadap seks memang tinggi. Tanpa ransangan yang hebat sekalipun isteri akan tetap teransang untuk seks, malah mungkin ada isteri yang terlebih dahulu memulakan langkah meransang suami untuk berasmara denganya.
Pihak suami tidak perlulah hairan dengan situasi ini atau menganggap isteri buang tebiat kerana ini sememangnya sudah menjadi kitaran semulajadi kaum wanita. Apa yang perlu dilakukan cuma mengambil kesempatan terhadap waktu ini.

Selepas Bertengkar
Seks memang selalu dikatakan penyudah kepada setiap pertengkaran suami isteri. Rasanya hampir semua pasangan melakukan perkara ini. Selepas bertengkar dan merajuk panjang, tidak ada apa yg lebih diinginkan oleh isteri selain daripada dipujuk dan dipeluk oleh pasangannya.
Sentuhan dan belaian suami pada waktu ini akan menyejukkan hati isteri yang masih dalam keadaan rajuk. Pandai-pandailah suami memujuk isteri pada ketika ini kerana kepandaian anda memujuk boleh menyebabkan situasi tersebut berakhir dengn penuh kenikmatan buat anda berdua.

Tertekan
Memang telah diketahui seks mampu meredakan tekanan baik pada lelaki mahupun wanita. Jadi apabila melihat isteri dalam keadaan tertekan dan murung, seks mungkin membantu dirinya untuk lebih relaks.
Tetapi harus lihat pada situasinya, sekiranya isteri tidak memberi respon pada ransangan yg diberikan, mungkin seks bukanlah apa yang diinginkan. Ajak dirinya untuk berkongsi masalah, cara itu mungkin membantu mengurangkan stress yang dialaminya.

Menerima Berita Gembira
Ini adalah masa yang paling baik untuk seks. Berita gembira seperti mengetahui diri sedang berbadan dua akan memberikan mood yang baik buat seorang isteri. Suami mungkin tiada masalah mendampingi isteri ketika ini.
Ajakan untuk melakukan seks pastinya tidak akan ditolak. Buat suami ingatlah tip ini sekiranya anda berkeinginan untuk seks, pastikan anda menggembirakan hati isteri terlebih dahulu.
Imaginasi
Bukan lelaki sahaja yang berfantasi tentang seks, kaum wanita juga punya imaginasi atau fantasi tentang perkara ini. Namun fantasi mereka tidaklah ekstrem seperti lelaki. Kaum wanita atau isteri selalunya berfantasi tentang dirinya dilayan cukup romantik dan dibelai manja oleh suami mereka. Jadi buat suami, penuhkanlah fantasi isteri ini, layan dan belailah mereka. Jangan mengharapkan fantasi anda saja dipenuhi!

Sumber : senicinta.my

Sunday, July 29, 2012

Lubang Neraka Dunia


BAGI umat Islam, neraka merupakan tempat orang berdosa mendapat seksaan pada hari akhirat kelak.
Begitupun, penduduk bandar kecil Derweze di Turkmenistan gempar dengan kemunculan sebuah ‘lubang neraka’ berhampiran kediaman mereka sejak tahun 1971 hingga sekarang.
Lokasi itu merujuk kepada sebuah lubang api yang luas ternganga sehingga ia digelar Pintu Neraka.
Menurut penduduk, lubang itu seluas dua padang bola sepak. Kedalamannya mencapai 30 meter manakala apinya masih bernyala sehingga hari ini.
Lubang itu ditemui oleh sekumpulan ahli geologi semasa era Soviet Union ketika mereka melakukan aktiviti penggalian bawah tanah menggunakan jentera berat.
Semasa kerja-kerja giat dijalankan, tidak semena-mena permukaan tanah di tapak penggalian itu runtuh menyebabkan kesemua peralatan menggerudi jatuh ke dalam sebuah lubang yang besar.
Pada masa yang sama, lubang itu mengeluarkan api yang bahangnya boleh dirasai hingga beberapa ratus meter jauhnya.
Api itu tidak pernah padam walaupun semasa hujan lebat. Malah, ukuran diameternya semakin membesar setiap tahun.
Sebuah akhbar Finland, Ammennusatia pernah menyiarkan sebuah artikel yang menyebut ia bukan sekadar sebuah lubang biasa.
Menurut akhbar itu, kumpulan ahli geologi itu mendakwa mendengar suara seperti jeritan ribuan manusia yang sedang diseksa meminta tolong manakala sebahagian yang lain kedengaran seperti orang Islam sedang bertahlil.


LOKASI Derweze, Turkmenistan.

Rakaman
Bunyi rakaman yang didakwa daripada Pintu Neraka itu masih boleh didengar di Youtube dengan pengendali klip video itu mendakwa ia sebenarnya suara roh orang mati di alam barzakh.
“Ia cukup menakutkan kami tentang kehidupan yang terdapat di lubang itu,” jelas ketua projek di Derweze, Dr. Dmitri Azzacov.
Azzacov menggunakan sejenis mikrofon sensitif yang berperanan mendengar bunyi atau pergerakan di dalam bumi.
“Apa yang kami dengar ibarat satu perkara logik yang tidak masuk akal. Saya seorang pengikut setia fahaman komunis yang tidak mempercayai agama dan hari pembalasan.
“Tetapi setelah mendengar jeritan itu saya mula mempercayai adanya Tuhan serta soal dosa dan pahala,” kata Azzacov.
Dia juga melihat pada waktu malam gas terang berbentuk seperti jin yang mempunyai dua sayap pada bahagian kiri dan kanan badannya terbang.
“Kejadian itu menakutkan sehingga ramai penduduk bertempiaran lari,” kata seorang saksi, Bjarne Nummedal yang mengatakan lembaga itu hilang beberapa minit kemudian.
Namun, misteri itu disangkal oleh sebuah laman berita www.truthorfiction.com yang mengatakan kisah tersebut rekaan semata-mata dan disensasikan oleh media pada awal 1990-an.
Menurut wartawan laman web itu, Rich Buhler, lubang itu sememangnya wujud tetapi ia terhasil disebabkan simpanan gas asli yang besar di Derweze.
“Mereka menyalakan api untuk memastikan gas asli yang tercemar itu tidak merebak dan membahayakan masyarakat sekeliling. Soal jeritan seperti penghuni neraka itu tidak benar sama sekali,” katanya.
Ujarnya, cerita itu sengaja direka oleh kumpulan pelampau agama untuk menakut-nakutkan manusia.
“Artikel itu memang ada disiarkan oleh akhbar Ammennusatia tetapi ia berdasarkan surat pembaca yang menulis pengalamannya.
“Setelah disiasat, penulis artikel berkenaan juga tidak dapat dikesan manakala cerita itu ditokok tambah,” kata Buhler.
Malangnya, Buhler tidak cuba mencari Azzacov serta menguji kebenaran foto dan rakaman suara aneh itu.
Sumber : Kosmo Online

Saturday, July 28, 2012

Urang Banjar : "Kajagauan" Di Negeri Jiran

Malaysia, boleh jadi akan berbeda dari sekarang ini tanpa aksi heroisme “kajagauan” (jagoan/keberanian) urang (orang) Banjar yang bermukim di sana. Sejarah Malaysia mencatat, “kajagauan” urang Banjar telah membelokkan sejarah dan arah politik negeri jiran tersebut.
1940-an, Jepang menyerah kalah dengan tentara sekutu. Meski begitu, wilayah Nusantara tak lepas dari ancaman penguasaan Negara dan pihak lain. Indonesia, dibayangi Belanda yang membonceng tentara sekutu. Malaysia, menghadapi ancaman Cina dengan paham komunisnya.
Etnis Melayu yang mendiami daratan Malaysia bergolak menghadapi ekspansi komunis yang memiliki faham sangat bertolak belakang dengan kepercayaan dan agama mereka, yaitu Islam. Banyak kekerasan dan kekejaman dilakukan kaum komunis terhadap etnis Melayu yang tidak sepaham.
Namun satu hal yang tidak diperhitungkan oleh kaum komunis Cina. Ketika mulai berani memberlakukan pajak dan memasuki ranah agama, Jihad diusung urang Banjar yang mendiami wilayah Sungai Manik dan Batu Pahat, Perak, mengeliminasi kaum komunis hingga keakar-akarnya. Dan, sejarah perjalanan politik di tanah Melayu itupun kini berlangsung berbeda.
“Hingga hari ini, tak ada orang Cina yang berani memasuki Sungai Manik dan Batu Pahat,” ujar Arshad, lelaki warga Negara Malaysia keturunan Banjar asal Perak yang kini tinggal di Kuala Lumpur.
Budaya Madam
Etnis Banjar merupakan penduduk asli yang mendiami wilayah Kalimantan Selatan saat ini. Pada etnis Banjar dikenal budaya “madam” atau migrasi. Implementasi budaya tersebut membuat penyebaran etnis Banjar hampir merata diseluruh wilayah Indonesia kecuali Sumatera Barat dan bahkan hingga kenegeri jiran seperti Malaysia, Brunei Darussalam dan Singapura serta beberapa Negara lain di Asia, Afrika dan Timur Tengah.
Menurut pengamat sosial budaya dari Fakultas Ilmu Sosial dan Ilmu Politik, Universitas Lambung Mangkurat, Banjarmasin Taufik Arbain, budaya “madam” terjadi karena beberapa faktor. Faktor peperangan antar bangsawan istana yang melibatkan masyarakat, peperangan dengan Belanda sebagai penjajah yang berkuasa saat itu, tekanan pajak dari kesultanan atas tekanan Belanda dan kemiskinan serta bencana alam. Dimana bencana alam menyebabkan kebanjiran atau sebaliknya, kekeringan, hingga mengakibatkan lahan pertanian rusak.
“Faktor-faktor tersebut didukung oleh kemampuan urang Nagara, subetnis Banjar dalam membuat perahu sehingga arus migrasi relatif mudah dilakukan. Selain itu, urang Banjar memiliki kemampuan yang tinggi dan mahir dalam mengolah lahan pertanian, perkebunan serta berdagang. Dimana etos kerja tersebut sangat mendukung kelangsungan hidup para imigran Banjar ditanah rantau,” ujarnya.
Wilayah “pamadaman” (tempat migrasi) urang Banjar tempo doeloe adalah Pulau Andalas, Sumatera. Tercatat, tiga gelombang besar migrasi urang Banjar ke Sumatra pernah terjadi sejak 1780 - 1905 yang merupakan batu loncatan menuju Malaysia dan Singapura.
1780, para pengikut Pangeran Amir yang mengalami kekalahan pada perang saudara dengan Pangeran Tahmidullah, melakukan migrasi besar-besaran ke Sumatera. Sebagai musuh politik kesultanan Banjar saat itu, mereka terpaksa “madam” ketanah seberang.
Gelombang kedua migrasi besar-besaran etnis Banjar ke Sumatera terjadi pada 1862. Kala itu, pengikut Pangeran Antasari yang terdesak oleh pasukan Belanda yang telah menguasai kota-kota besar diwilayah kesultanan Banjar, terpaksa harus bermigrasi. Selanjutnya, pada 1905 etnis Banjar kembali “madam” ke Sumatera pasca gugurnya Sultan Muhammad Seman.
“Etnis Banjar, khususnya subetnis Amandit atau yang sekarang dikenal sebagai urang Kandangan dikenal memiliki sikap keras, tegas dan memegang teguh prinsip. Kekerasan sikap itu membawa mereka bermigrasi ketika daerah asal dikuasai oleh pihak lain. Etnis Banjar sangat anti pati terhadap penguasaan pihak lain dan lebih memilih “madam” daripada berada dibawah tekanan dan kekuasaan,” kata Taufik.
Tak banyak yang tahu, sekitar abad ke-18 Belanda hanya mempercayakan pengerjaan pembukaan lahan perkebunan tembakau di Sumatera pada etnis Banjar. Kehebatan dan kepiawaian etnis Banjar dalam merambah hutan secara tidak langsung mendapat pengakuan dari Belanda.
Etnis Banjar yang tidak mau berada di bawah kekuasaan pihak lain, lebih memilih menjadi pekerja lepas. Usai pembukaan lahan tembakau tersebut sebagian pulang kedaerah asal dan sebagian besar memilih menetap serta melanjutkan migrasi hingga ke Singapura dan Malaysia.
Loncatan gelombang migrasi etnis Banjar menyebar ke Kedah, Perak, Selangor, Johor, Sabah dan Serawak. Mereka menempati daerah-daerah Kerian, Sungai Manik, Bagan Datoh, Sabak Bernam, Tanjung Karang, Batu Pahat, Sandakan, Tenom, Keningau, Tawau, Kuching dan Sri Aman. Terbanyak, etnis Banjar dari  berbagai subetnis mendiami wilayah Perak.
Alim dan “Jagau”
Etnis Banjar yang “madam” memiliki ciri khas yang tidak ditemui pada etnis lain. Etnis Banjar memiliki kemampuan adaptasi yang tinggi dengan penduduk lokal sehingga nyaris tidak pernah terjadi konflik. Bilapun ada konflik hanya dalam skala kecil yang biasanya disebabkan oleh faktor proteksi dan sikap bertahan hidup dari etnis Banjar yang sangat kuat.
“Etnis Banjar terkenal sebagai penganut Islam taat. Hal tersebut menjadi ciri khas tersendiri bagi mereka yang melakukan migrasi dimana selalu mendirikan langgar atau mushala dan mesjid disetiap daerah yang didatangi. Etnis Banjar yang mendiami wilayah baru dalam jumlah besar juga akan mendirikan sekolah pendidikan agama,” Taufik menjelaskan.
Keteguhan menjalankan syariat Islam, membuat etnis Banjar dapat dengan mudah berbaur dengan etnis Melayu yang mendiami Malaysia. Kesamaan agama dan kepercayaan membuat kedua etnis berbeda asal itu dapat hidup berdampingan dan saling melengkapi sehingga batasan etnis menjadi kabur dan nyaris tak ada.
Ajaran Islam yang tertanam kuat melahirkan tokoh-tokoh agama dan alim ulama serta guru besar keagamaan dari etnis Banjar yang disegani serta dihormati baik di wilayah Sumatera maupun Malaysia.
“Etnis Banjar di Malaysia bukanlah pendatang. Pada masa itu tidak ada Malaysia atau Indonesia yang ada adalah Nusantara. Terlebih lagi, Banjar dan penduduk asli Malaysia merupakan satu rumpun yaitu Melayu. Karena itulah, etnis Banjar di Malaysia bukan sebagai pendatang tetapi orang Melayu yang kembali ketanah mereka untuk mencari penghidupan lebih baik,” ujar Samad, warga Malaysia keturunan Banjar yang saat ini berdiam di Masai, Pasir Gudang, Johor.
Etnis Banjar menganut konsep “bubuhan” atau kekerabatan yang muncul dari sikap solidaritas yang sangat tinggi. Hal tersebut tercermin jelas pada peribahasa Banjar seperti “samuak saliur” (artinya kurang lebih sama dengan senasib sepenanggungan) dan “makanan dimuntung gin diluak gasan kawan” (makanan dimulutpun diberikan untuk teman).
Konsep “bubuhan” yang dipegang erat pada awal migrasi etnis Banjar ke Malaysia hingga 1960-an membuat mereka membentuk kelompok-kelompok penduduk yang cenderung tertutup dari etnis lokal. Meski begitu, konsep “bubuhan” menumbuhkan solidaritas dan kesetiakawanan tingkat tinggi yang membuat eksistensi etnis Banjar diperhitungkan diperantauan.
Eksistensi etnis Banjar diperantauan semakin kuat dengan adanya budaya “belati” atau kebiasaan membawa senjata tajam. Meski bukan pembuat onar, tetapi etnis Banjar memiliki sikap protektif yang tinggi baik terhadap diri sendiri, keluarga dan “bubuhan”. Hal tersebut menyebabkan mereka tak segan-segan berkonfrontasi dengan etnis lain, untuk hal yang bagi etnis lain mungkin dipandang biasa.
Seperti misalnya menggoda gadis dari etnis Banjar, maka bisa berakibat fatal yang berujung pada perkelahian. Terlihat aneh bagi etnis lain tetapi hal itu merupakan bentuk mempertahankan harga diri dan pembelaan terhadap “bubuhan” bagi etnis Banjar.
Terlebih bila bersinggungan dengan hal yang bersifat prinsip, harga diri dan agama. Belati dan parang tak segan bicara bila ada etnis lain yang masuk dan mencampuri ranah tersebut.
“Urang Banjar di Malaysia dikenal sebagai etnis yang pemberani dan “cepat panas”. Bila ada orang Malaysia yang membawa senjata tajam dapat dipastikan dia dari etnis Banjar” kata Arshad.
Ketidakpastian kehidupan ditanah rantau, membuat etnis Banjar yang hendak “madam” sering membekali diri dengan berbagai ilmu berkelahi dan kesaktian – selain ilmu agama yang kuat. Hingga memunculkan istilah “jangan babaju salambar mun handak madam”. Artinya kurang lebih harus memiliki bekal (kemampuan untuk bertahan hidup) yang cukup bila hendak merantau.
“Kajagauan” dan “budaya belati” pada etnis Banjar diperantauan didukung oleh kemampuan yang tinggi dalam hal membuat senjata. Itulah mengapa, selain bertani dan berkebun, kebanyakan etnis Banjar diperantauan membuka usaha pembuatan senjata atau berprofesi sebagai pandai besi. Karena itulah, selain terkenal melahirkan tokoh agama dan ulama besar, urang Banjar di Malaysia juga dikenal sebagai etnis “jagau” atau jagoan.  
Mengukir Sejarah
Sikap keras, tidak mau berada di bawah penguasaan pihak lain, kekerabatan yang tinggi dan kuatnya ajaran Islam yang dianut dibuktikan etnis Banjar di Malaysia pada peristiwa berdarah di Sungai Manik, Perak, sekitar 1940, ketika paham komunis mencoba mencengkram negeri tersebut.
Disaat etnis Melayu sebagai penduduk lokal tidak berdaya, etnis Banjar dengan konsep “bubuhan” dan fi sabilillah memporak-porandakan pertahanan kaum komunis Cina. Membuat paham tersebut tak mampu tumbuh dan berkembang di Malaysia. Dengan hanya bersenjatakan “parang bungkul”, senjata khas etnis Banjar, “bubuhan urang Banjar” membumi-hanguskan pertahanan tentara Cina saat itu hingga keakar-akarnya.
Pasca peristiwa yang membawa pengaruh besar terhadap perpolitikan di Malaysia tersebut, eksistensi urang Banjar semakin kuat. Meskipun pada perkembangannya memunculkan kekecewaan bagi para pelaku sejarah karena tak satupun yang dicatat secara resmi oleh pemerintah Malaysia.
Peristiwa berdarah tersebut juga memunculkan opini dan istilah baru bagi etnis Banjar di Malaysia oleh penduduk setempat. Dimana etnis Banjar dipandang lebih kejam daripada Jepang.
Heroisme etnis Banjar di Malaysia bukan hanya sekali itu terjadi. Selain peristiwa di Sungai Manik pada 1940, tercatat juga peristiwa berdarah lainnya yang melibatkan etnis Banjar sebagai “bubuhan” dalam mempertahankan prinsip dan sikap keras mereka serta syariat Islam. Peristiwa yang sama juga terjadi pada 1960-an di Teluk Intan, Perak dan di Batu Pahat, Johor pada 1969.
Seiring waktu, etnis Banjar di Malaysia kini mulai mengalami perubahan gaya hidup. Mereka sudah mulai berbaur dengan etnis lain seiring pesatnya pembangunan oleh pemerintah setempat. Perkawinan yang dahulunya hanya dilakukan dalam lingkup “bubuhan” saat ini sudah tidak lagi berlaku. Banyak dari etnis Banjar keturunan yang melakukan perkawinan dengan wanita atau pemuda di luar “bubuhan”.
Hal tersebut disatu sisi membawa perubahan positif dimana etnis Banjar kemudian banyak memiliki peran penting dalam kehidupan dan roda pemerintahan di Malaysia. Namun disisi lain, hal itu membawa perubahan yang cukup signifikan dalam budaya dan keseharian etnis Banjar.
Dimana pada generasi muda Banjar Malaysia kini sudah banyak yang tidak mengenal dan tidak bisa lagi melafalkan bahasa Banjar. Bahkan, banyak diantara mereka yang merasa malu untuk berbicara dalam Bahasa Banjar.
Namun satu hal yang membanggakan. Konsep “bubuhan” yang meskipun saat ini pelaksanaannya sudah memudar, tetap tertanam kuat. Hal tersebut terlihat dengan adanya organisasi Pertubuhan Banjar Malaysia, dimana kekerabatan dan kesetiakawanan sesama keturuan urang Banjar tetap terjaga meski label mereka kini sebagai warga negeri jiran.(Adi/A)
Sumber : Antaranews.com

Friday, July 27, 2012

Wanita Puas Berhubungan Intim Dengan Cara Ini


KESULITAN menciptakan kepuasan bercinta bagi pasangan? Jangan dulu putus asa melakukannya. Pemerhatian ini boleh membantu anda memuaskan pasangan di ranjang.

Semua orang tentu ingin menjadi sosok terbaik bagi pasangannya. Tidak saja secara umum, tetapi juga dalam memenuhi keperluan batin. Bagi lelaki, mungkin mereka sering kali kesulitan bagaimana cara membahagiakan pasangannya di ranjang. Cara mudah yang dapat dilakukan, cubalah menjadi pecinta yang hebat untuknya. Tip berikut dapat membantu anda....

Tawarkan penampilan berbeza
Menyenangkan wanita di sesi awal dapat dilakukan dengan memberikan penampilan terbaik anda. Meski menjalani agenda di bilik tidur, tak bermakna anda mengabaikan penampilan. Gunakan pakaian bersih dan pastikan kewujudan lilin aromaterapi di bilik atau muzik lembut untuk meraih hatinya. Jangan lupa, melayangkan rayuan padanya untuk membuat hatinya bahagia.

Mula dengan perlahan
Jangan tergesa-gesa saat memanjakannya di bilik tidur. Mulakan dengan gerakan lambat saat melakukan cumbuan. Berikan ciuman ghairah di awalnya, namun dengan gerakan perlahan sambil menatap dalam ke matanya. Main tangan anda ke bahagian lain, seperti paha, leher, dan titik sensitif untuk membuatnya kian ghairah.
  
Eksplorasi tangan anda
Main tangan ke dalam busana wanita dan sekitar teteknya. Jangan sentuh teteknya sebelum dia memberikan isyarat atas hal tersebut. Sambil menunggu waktu, mainkan tangan anda di bahagian bawah teteknya, di mana bahagian tersebut menjadi kawasan sensitif.
Menggodanya
Sebelum memasuki menu utama, teruskan dengan menggoda nakal dirinya dan biarkan dia menggeliat tak tertahankan. Ketika siap, dia pun akan memberikan isyarat bagi anda untuk meneruskan ke sesi seterusnya.

Jalani menu utama dengan gerakan lambat
Apabila anda melakukan penetrasi, lakukan dengan gerakan lambat. Biarkan anda menggodanya dengan memasukkan hujung Mr P dalam Miss V dan kemudian kembali menariknya. Lakukan ini sebanyak enam kali dan kawalan gerakan untuk penetrasi secara mendalam. Dia pun akan termengah-mengah merasakan kenikmatan yang tak terkira.

Anonymous

Hikmah Solat Tarawih


PADA bulan mubarak ini elok sangatlah kita bersama-sama bermuhasabah tentang amal ibadah kita. Antaranya ialah solat tarawih yang hanya setahun sekali dapat kita laksanakan.
Tarawih bermaksud berehat-rehat atau bersenang-senang. Oleh itu, solat tarawih dianjurkan untuk dilakukan secara berjemaah dan diselang-selikan dengan doa dan selawat seperti yang biasa dilakukan dalam masyarakat kita agar para jemaah dapat menikmati ibadah dalam penuh kekhusyukan dan ketenangan.
Solat tarawih dilakukan oleh baginda Rasulullah SAW pada malam-malam bulan Ramadan. Kali pertama, baginda keluar ke Masjid Nabawi untuk bersolat tarawih dan diikuti oleh sebilangan sahabat.
Begitu juga pada malam kedua dan pada malam ketiga. Bilangan sahabat semakin ramai dan menanti untuk mendirikan solat tarawih bersama Baginda. Akan tetapi, Baginda tidak keluar untuk bersolat dengan sahabat.
Pada keesokan paginya, Baginda bersabda: "Sungguh aku telah menyaksikan apa yang kamu semua lakukan. Tidak ada yang menghalangku untuk keluar (solat tarawih) bersama kamu semua selain aku khuatir sekiranya ia difardukan kepada kamu semua."
Tidak keluarnya Rasulullah SAW untuk melaksanakan solat bersama sahabat pada waktu itu adalah kerana Baginda SAW khuatir jika dilakukan terus-menerus ia akan menjadi wajib ke atas umatnya.
Itulah tanda kasih sayang Baginda pada umatnya, walhal ada riwayat dari Aisyah yang mengatakan setelah Baginda pulang mengerjakan tarawih di masjid, Baginda menyambung solatnya sehingga hampir subuh dan tidak kurang daripada 20 rakaat, bahkan lebih dari itu yang dikerjakan oleh Baginda.
Dewasa ini para umatnya mengambil kesempatan atas keprihatinan Baginda sehingga meringankan ibadah tarawih, bahkan timbul perbalahan tentang bilangan rakaat solat terawih.
Solat tarawih ialah solat sunat bagi lelaki dan wanita yang dilakukan setelah solat Isyak sebelum solat witir pada bulan Ramadan. Ia ditunaikan secara berjemaah dengan memberi salam pada setiap dua rakaat.
Dari Abu Hurairah, dia berkata: "Sesungguhnya Rasulullah SAW sangat mementingkan solat malam bulan Ramadan dengan perintah yang tidak mewajibkan.
Baginda bersabda: "Siapa yang menunaikan solat tarawih dengan penuh keimanan dan pengharapan (akan keredaan Allah), maka diampunkan dosanya yang telah lalu."
Tentang bilangan rakaat solat tarawih, jumlah tersebut (20 rakaat) dijelaskan oleh Saidina Umar al-Khattab melalui perbuatan ketika terakhir kali berkumpul dengan sahabat yang solat di belakang seorang imam.
Para sahabat sepakat terhadap yang demikian, begitu juga sepeninggalan beliau, para Khalifah ar Rasyidin tidak ada yang mempertikaikannya.
Seperkara lagi, kita perlu saling mengingatkan bahawa solat tarawih merupakan sunat muakkad. Namun begitu, ramai dalam kalangan masyarakat kita tersalah anggap dan tersalah lakukan.
Solat yang fardu lima waktu tidak dipelihara tetapi solat tarawih yang dikejarkan. Ini berlaku kerana umat Islam tidak menitikberatkan soal awlawiyyat (keutamaan) sehingga mendahulukan yang sunat ke atas yang fardu.
Diharapkan Ramadan tahun ini kita berubah menjadi insan kamil dan beribadah sehendaknya serta beribadah dengan ilmu agar tidak lagi menjadikan Ramadan sebagai pentas lakonan semata-mata.
Sumber : Kosmo! Online

Thursday, July 26, 2012

Menghayati Sunnah Bersahur

Puasa bukan satu penyeksaan. Islam mahu muslim berpuasa, tapi dalam masa yang sama Islam tidak mahu menjadikan bukan Ramadan bulan yang mengujudkan suasana longlai dan lemah umat Islam. Sebaliknya, ia bulan keinsafan yang cuba menjadikan muslim merasai kesusahan mereka yang tiada mempunyai makanan dan betapa besarnya erti mendapat makanan. Di samping puasa merupakan ibadah yang dalamnya ada amalan-amalan yang mana muslim di suruh mencontohi Nabi mereka s.a.w. 

Antara sunnah utama puasa ialah bersahur. Makan di penghujung malam, sebelum menjelang waktu subuh bukan satu kebiasaan kebanyakan manusia. Namun, atas titah perintah agama muslim melakukannya menunaikan sunnah Nabi s.a.w dan padanya ada hikmah yang pelbagai untuk seseorang yang berpuasa. Ini termasuk memberikan kekuatan untuknya pada siang hari, juga melatihnya bangun di waktu sebelum fajar untuk beribadah kepada Allah. Ini disebut dalam al-Quran: (maksudnya) “Pada waktu sahur mereka memohon keampunan” (Surah Ali ‘Imran: 17).    

Dalam hadis pula Nabi s.a.w menyebut: “Tuhan kita Yang Maha Berkat dan Agung turun setiap malam ke langit dunia, ketika hanya tinggal sepertiga malam yang akhir. Lalu berfirman: “Sesiapa yang berdoa kepadaKu, akan Aku perkenankan untuknya. Sesiapa yang meminta kepadaKu, akan aku berikanNya. Sesiapa yang memohon keampunan kepadaKu, akan Aku ampunkannya” (Riwayat al-Bukhari dan Muslim).

Maka bersahur itu membawa kita bangun pada waktu doa dimustajabkan dan keampunan diberikan. Moga ia menjadi kebiasaan yang berterusan dalam hidup. Maka tidak hairan jika Nabi s.a.w berpesan: “Bersahurlah, sesungguhnya pada sahur itu ada keberkatan”. (Riwayat al-Bukhari dan Muslim). Keberkatan sesuatu yang sangat penting dalam hidup. Kehidupan ini jika hanya bergantung kepada nilai-nilai kebendaan semata akan menemui pelbagai kusut masainya. Keberkatan membawa cahaya kehidupan untuk insan mendapat limpah kurniaan Tuhan melebihi kadar kebendaan ataupun kehidupan materialistic yang dirasainya. Sahur antara punca lahirnya keberkatan. Bagaimana? Allah Maha Pemberi dengan cara yang dikehendakiNYA diluar dari andaian kebanyakan kita.

                                                                Bila Sahur?
Ada orang yang bersahur terlalu awal sedang waktu subuh masih beberapa jam lagi. Ini tidak menepati amalan Nabi s.a.w. Baginda Nabi s.a.w melewatkan bersahur sehingga tinggal baki beberapa minit sebelum masuk waktu subuh. Kata Zaid bin Thabit: “Kami bersahur bersama Rasulullah, kemudian terus pergi untuk bersolat (Subuh)”. Anas bin Malik bertanya beliau: “Berapa lama antara sahur azan dan sahur tersebut?”. Jawab Zaid: “Kadar 50 ayat (al-Quran)”. (Riwayat al-Bukhari dan Muslim).

Waktu sahur pula berterusan sehingga masuk waktu Subuh. Selagi tidak masuk waktu Subuh seseorang masih boleh bersahur. Masuknya Subuh adalah waktu imsak (bermula puasa) yang sebenar, bukan beberapa minit sebelum itu. Ini dijelaskan oleh Nabi s.a.w dalam hadis baginda. Kata isteri baginda ‘Aishah r.aha: “Sesungguh Bilal azan pada waktu malam (azan pertama Subuh, sebelum masuk waktu). Maka Rasulullah s.a.w pun bersabda: “Makan dan minumlah sehingga Ibn Ummi Maktum azan, kerana beliau tidak akan azan melainkan setelah masuk waktu fajar (subuh)” (Riwayat al-Bukhari dan Muslim). Dalam hadis Muslim pula, baginda bersabda: “Jangan kamu tersilap disebabkan azan Bilal, ataupun warna putih sehinggalah kelihatan waktu fajar (sebenar)”.

Hal ini selaras dengan kenyataan al-Quran: (maksudnya): “Makan dan minumlah kamu sehingga ternyata benang putih dari benang hitam dari waktu fajar, kemudian sempurnakanlah puasa sehingga waktu malam” (Surah al-Baqarah: 187).


                                                       Dengan Apa Bersahur?
Tujuan sahur bukan menyibukkan diri dengan hidangan. Makanan sahur memadai sesuatu yang memberikan kekuatan kepada orang yang akan berpuasa esok harinya. Kesempatan sahur patut diambil untuk berdoa dan beristighfar setelah makan dan minum apa yang dapat memberi kekuatan pada besok hari. Sebab itu dalam hadis disebutkan tamar sebagai pilihan sahur disebabkan kandungan tamar yang baik untuk tenaga orang yang berpuasa. Sabda Nabi s.a.w: Sebaik-baik sahur orang mukmin ialah tamar”. (Riwayat Abu Daud, Ibn Hibban dan al-Baihaqi, sanadnya sahih).

Jika tiada tamar, seseorang boleh sahaja bersahur dengan apa yang memberikan kekuatan untuk berpuasa pada hari tersebut. Mungkin juga ada orang yang tidak gemar tamar, ataupun tidak sesuai tamar untuk kesihatannya, maka agama itu luas untuk diamalkan. Apa yang tidak dapat diamalkan secara literal, boleh dihayati secara maksud ataupun kehendak (maqsad) syarak di sebalik sesuatu galakan ataupun perintah.  Oleh : Dr Maza


Wednesday, July 25, 2012

Gapena: Pemimpin 'Tolol' Punca Masalah Bahasa

Gabungan Penulis Nasional (Gapena) menyalahkan pemimpin negara yang gemar menggunakan bahasa Inggeris dalam pelbagai program, termasuk dalam acara rasmi, sehingga merencatkan usaha memartabatkan bahasa Melayu.

Secara sinis, gabungan terbesar 21 persatuan penulis itu berpendapat, terdapat pemimpin mahu kelihatan Melayu hanya dengan berpakaian tradisi, tetapi gemar berbahasa Inggeris walaupun tidak betul.

"Dia (pemimpin) memikirkan bahasa asing itu hebat. Dia tahu (bahasa kebangsaan) tetapi dia tolol sedikit," kata Ketua Satu Gapena Datuk Dr Abdul Latif Abu Bakar sambil menggelar golongan itu "tolol bahasa".

"Misalnya, kerajaan sudah berulang kali (tetapkan) mesyuarat kerajaan dalam bahasa Melayu tetapi kami dapat maklum balas ada yang buat dalam bahasa Inggeris."

Sambil mempersoalkan patriotisme pemimpin itu, Dr Abdul Latif berkata, 'kejanggalan' itu juga dilihat dalam laporan berita di kaca televisyen berbahasa Melayu apabila pemimpin negara bercakap menggunakan bahasa Inggeris.

NONE"Wartawan tanya dalam bahasa Melayu, dia jawab bahasa Inggeris juga. Itu pun nahunya (bahasa Inggeris) salah," katanya sambil ketawa kecil.

Malah, kata Dr Abdul Latif, mereka juga sedang mengusahakan rancangan khas di RTM untuk menyindir golongan tersebut yang menggunapakai judul sama "tolol bahasa" yang kini dalam proses penyediaan skrip.

Dalam wawancara dengan Malaysiakini di Kuala Lumpur baru-baru ini, Dr Abdul Latif juga berkata, fenomena itu turut mendorong Gapena menubuhkan Majlis Pemantauan dan Tindakan Bahasa Kebangsaan untuk memantau penggunaan bahasa Melayu di sektor awam.

Perkataan 'presint' di Putrajaya?
 
Majlis itu, yang ditubuhkan sebagai sebahagian daripada resolusi Kongres Bahasa dan Persuratan Melayu Kelapan pada Oktober lalu, walaupun tiada penguatkuasaan bertujuan mengingatkan pelbagai pihak.

"Kita pun tak boleh mengenakan penguatkuasaan (bersifat) kekasaran, (kita hanya) mengingatkan supaya mereka berasa malu.

"Pemimpin yang tolol bahasa ini berubahlah, bertaubatlah. Ini negara kita ada bahasa kita, bukan bahasa asing. Gunakanlah bahasa kebangsaan sebagai bahasa perpaduan," katanya.

Ditanya sama ada tindakan itu bertindih dengan peranan audit bahasa yang dijalankan Dewan Bahasa dan Pustaka (DBP), Dr Abdul Latif menberitahu, sebagai NGO mereka akan lebih mudah bersuara dan menegur.

"Kalau Dewan Bahasa, hal-hal berkaitan kerajaan, mereka tak boleh ke depan. Sebab itu mereka ada audit bahasa. Bagi kami, kami bebas (untuk menegur).

"Kalau Dewan Bahasa nak tegur PM depan-depan tak boleh, kami boleh (tegur) tetapi secara terhormat," katanya.

Ditanya tindakan kerajaan menyerap banyak istilah bahasa Inggeris secara terus ke dalam bahasa Melayu seperti perkataan "presint" di Putrajaya, Dr Latif berkata ia kini semakin berubah sedikit demi sedikit.

"Banyak lagi kerajaan buat perubahan tetapi bukan secara melulu. Misalnya Istana Kehakiman dahulu dalam bahasa Inggeris. Presintpun ada rasionalnya tetapi (perubahan) ini berperingkat-peringkat akan dilaksanakan.

"Yang penting kita hendakkan pemimpin yang cinta dan hayati bahasa kebangsaan," katanya lagi.


Sumber : malaysiakini

Tuesday, July 24, 2012

Kegemukan Punca Aktiviti Seksual Menurun


MASALAH berat badan kerap menjadi alasan para wanita malas melakukan hubungan seksual dengan pasangannya. Bahkan ada pelbagai cara yang dilakukan untuk menutup penampilan fizikalnya saat bercinta.

Dalam satu kajian di Britain, sebanyak 52% responden wanita yang dibanci mengatakan mereka mengelakkan seks kerana terlalu banyak lemak di tubuh mereka. Bancian yang diikuti oleh 4000 orang ini menunjukkan bahawa ramai wanita yang menderita lantaran harapan mereka seringkali tidak masuk akal kerana penampilan fizikal mereka. Akibatnya, aktiviti bercinta pun menjadi sia-sia.

Berdasarkan kajian yang dipaparkan dari Dailymail, pembunuh nombor satu untuk melakukan seks adalah keletihan. Sebanyak 73% wanita mengatakan bahawa mereka menolak melakukan hubungan seksual kerana alasan tersebut. Diantara alasan lain yang disebutkan adalah kurang menarik, sakit dan stress.

Sementara sebanyak 13% wanita mengaku mereka mematikan lampu ketika melakukan hubungan seksual, sebab mereka merasa khuatir dan malu jika pasangannya melihat tubuh mereka. Bahkan ada seorang wanita dari 10 wanita menginginkan seks yang lebih panas di tempat tidur, tapi dengan syarat posisi bercinta yang digunakan adalah kedudukan yang tidak memperlihatkan bahagian tubuh yang menurutnya tidak enak dipandang oleh pasangannya.

Selanjutnya sebanyak 6% responden yang sudah berkahwin atau hidup dengan pasangannya mengakui aktiviti seksual mereka membosankan. Dan sebanyak 19% mempercayai bahawa keberahian mereka akan meningkat jika seks dilakukan dengan orang yang dicintai.
   
Namun yang paling menyedihkan adalah 6% wanita yang mengaku aktviti seksual yang dijalankan adalah kerana kewajipan kepada pasangan mereka saja.

Monday, July 23, 2012

Mencari Semangat Ramadan


Siyam ataupun puasa dalam bahasa Melayu bermaksud menahan diri dari makan, minum dan perkara-perkara yang membatalkannya dalam waktu yang ditetapkan. Dari segi makan minum, perbezaan bulan Ramadan dibandingkan selainnya ialah bulan Ramadan muslim dilarang makan dan minum serta perkara-perkara lain yang membatalkan puasa. Ertinya, syiar ataupun suasana Ramadan bukanlah suasana pesta makan, sebaliknya ia adalah suasana muslim tidak makan melainkan hanya pada waktu malam. Namun, keadaan yang sebaliknya kadang-kala berlaku dalam kehidupan kita dalam bulan Ramadan yang mulia ini. Jika seseorang bukan muslim yang tidak tahu menahu tentang Ramadan, datang ke negara kita dan melihat kemeriahan makan dan minum yang wujud, lalu kita memberitahu dia bahawa ini bulan puasa bagi muslim, tentu sukar dia mempercayainya. Ertinya, dia akan gagal melihat suasana puasa yang sebenar.

Jangan Berlebihan
Kita seakan mengujudkan satu keadaan yang mengurangkan ataupun melonglaikan syiar ataupun semangat Ramadan (ruh Ramadan/the spirit of Ramadan) yang patut dibina. Orang berpuasa yang tidak makan dan minum, bukan kerana dia sakit sehingga tidak dapat makan dan minum, ataupun kerana ketiadaan makan. Sebaliknya, kerana dia mematuhi arahan Allah. Kita yang berpuasa ini sebenarnya dididik oleh syariat Islam untuk menahan diri melakukan sesuatu yang dilarang sekalipun kita berkemampuan melakukannya. Inilah antara tarbiyyah Ramadan kepada jiwa insani. Maka, semangat ini sepatutnya dibawa terus apabila kita berbuka. Kita makan dan minum dengar kadarnya. Tidak berlebihan. Bukan kerana kita tidak mampu terus makan, ataupun tidak mampu membeli, tetapi kerana mematuhi arahan Allah: (maksudnya) “Dan makan dan minumlah kamu, dan jangan berlebih-lebihan. Sesungguhnya Dia tidak suka orang yang berlebih-lebihan”. (Surah al-`Araf:31).

Moga semangat ataupun roh Ramadan ini dapat dibawa ke dalam amalan hidup kita. Kita cuba menahan diri dari melakukan larangan Tuhan, sekalipun kita mampu. Bukan kerana tidak berpeluang tetapi kerana roh yang dididik dan nafsu yang ditundukkan. Demikian juga agar kita tidak berlebihan ataupun melampaui batasan yang patut dalam sesuatu perkara. Tidak fanatik. Tidak berlebihan menghukum pihak yang berbeza. Tidak berlebihan dalam kemewahan. Tidak berlebihan dalam hiburan dan seterusnya.

Jangan Bid’ah
Demikian juga tidak berlebihan dalam ibadah sehingga terkeluar batasan yang patut, ataupun melakukan bid’ah dalam ibadah. Justeru, kita berpuasa dan berbuka. Sesiapa yang terus ingin berpuasa selepas masuk berbuka dia telah melakukan bid’ah. Dia tidak mendapat pahala sekalipun niatnya baik ingin mendapat pahala. Sebaliknya dia mendapat dosa kerana telah melanggar batasan yang ditetapkan, ataupun kaifiyat (cara) ibadah yang telah Allah tentukan. Dia menokok tambah apa yang tidak ditunjukkan oleh Rasulullah s.a.w. Seakan ajaran Allah dan RasulNYA itu tidak memadai. Ia seakan sikap tidak puas hati terhadap Islam yang asal.


Demikianlah sepatutnya roh ini dihayati dalam ibadah yang lain agar kekal cara yang asal yang ditunjukkan Nabi s.a.w. Sehingga baginda Nabi s.a.w mengingatkan kepada mereka yang ingin beribadah melebihi kadar yang baginda tunjukkan bahawa dia akan terkeluar dari menjadi pengikut baginda. Lihat reaksi Nabi s.a.w kepada mereka yang berkata: “Adapun aku, maka akan bersolat malam selama-lamanya.” Berkata yang lain: “Aku akan berpuasa sepanjang masa dan tidak akan berbuka.” Berkata yang lain lagi: “Aku akan menghindari wanita dan tidak akan bernikah selama-lamanya.”Maka Rasulullah s.a.w datang kepada mereka dan bersabda: “Kaliankah yang mengatakan begini dan begitu? Ketahuilah! Demi Allah, sesungguhnya aku orang yang paling takut kepada Allah dan paling bertakwa kepadaNya dalam kalangan kamu. Namun, aku berpuasa dan berbuka, bersolat dan tidur, serta aku menikahi wanita. Maka sesiapa yang berpaling dari sunnahku maka dia bukan dari kalanganku.” (Riwayat al-Bukhari).

Jaga Pahala
Demikian semangat Ramadan juga menuntut untuk kita berusaha menjaga pahala puasa kita agar tidak berkurangan. Demikian sepanjang hidup kita patut berusaha mengelakkan ucapan dan perbuatan yang mengurang pahala. Ini kerana ramai orang yang beramal tetapi kehilangan pahala kerana terbabit dengan dosa terhadap orang lain. Nabi s.a.w mengingatkan kita dalam hadis baginda: “Tahukah kamu siapakah orang yang muflis?” Jawab mereka: “Orang yang muflis dalam kalangan kami ialah sesiapa yang tiada dirham dan tiada harta”. Sabda baginda: “Orang yang muflis dalam umatku ialah sesiapa yang datang pada Hari Kiamat nanti bersama solat, puasa, zakat, juga dia pernah memaki seseorang, menuduh seseorang, memakan harta seseorang, menumpah darah seseorang dan memukul seseorang. Lalu diberikan kepada orang ini dan itu pahalanya. Jika pahala-pahalanya habis sebelum sempat dilangsaikan kesalahannya, maka diambil dosa-dosa mereka dicampakkan ke atasnya lantas dicampakkan dia ke dalam neraka” (Riwayat Muslim).

 Oleh : Dr Maza

Mencari Kepuasan Bekerja


RAMAI orang yang tidak tahu apakah yang boleh memberikannya kepuasan bekerja. Bagi yang baru mencari pekerjaan maka gaji dan upah adalah faktor yang difikirkan bakal memberikan kepuasan. Sebab itulah mereka sering bertukar pekerjaan lebih-lebih lagi apabila ditawarkan jawatan dengan gaji lebih tinggi.

Ada pula yang berfikir mencari pekerjaan sesuai dengan kelulusan akan memberikan kepuasan. Jika tidak sia-sialah belajar bertahun-tahun sewaktu di kolej atau universiti bagi memperolehi segulung ijazah.

Bagi sesetengah orang, melakukan pekerjaan yang bukan dalam bidang mereka, dianggap sebagai kerja sementara sebelum mendapat pekerjaan yang lebih sesuai. Namun bagi yang telah lama memasuki alam pekerjaan, mereka sedar bahawa gaji dan upah bukanlah segala-galanya. Justeru ada yang memilih kekal bekerja di sesebuah organisasi walaupun gajinya lebih kecil berbanding jawatan sebelumnya. Memang duit itu penting tetapi pada masa sama, banyak faktor lain lagi yang perlu difikirkan.

Berikut faktor-faktor yang sering diambil kira dalam mencari kepuasan bekerja:

Komunikasi Terbuka
Kita seronok apabila wujud komunikasi dua hala antara majikan dan pekerja kerana ia membolehkan setiap masalah diselesaikan secara langsung dan setiap idea disampaikan terus tanpa tapisan. Sebagai seorang pekerja yang melakukan kerja sama saban hari, kita lebih arif tentangnya berbanding orang lain. Amatlah mengecewakan apabila setiap pandangan dicantas dan setiap usaha ke arah penambahbaikan ditolak tanpa alasan yang munasabah.

Bidang Tugas
Setiap orang mempunyai bakat dan kecenderungan yang berbeza-beza. Majikan yang cemerlang mampu mengenal pasti bakat dan kecenderungan ini lalu disalurkan pada tugasan yang betul. Menukar bidang tugas bagi tujuan mengelak kebosanan dalam diri pekerja belum tentu dapat meningkatkan produktiviti. Lebih-lebih lagi apabila tugas itu dijalankan oleh mereka yang tidak berkebolehan atau tidak berminat dengan tugasan diberikan.

Kebebasan Menjalankan Kerja
Kita biasanya rimas apabila kerja yang dipertanggungjawabkan terlalu kerap ditanya dan dipantau seolah-olah majikan tidak yakin kepada kita. Bagi sesetengah, orang cukuplah dengan memberitahu sahaja apa yang perlu dilaksanakan dan semuanya pasti beres.
Jaminan Kerja
Ada orang kekal bekerja di sesebuah organisasi kerana dia tahu masa depannya terjamin di samping mendapat pencen. Sebab itu ramai yang berebut-rebut memohon pekerjaan sebagai penjawat awam. Namun jaminan kerja tiada sebarang makna apabila kita tidak seronok bekerja disebabkan faktor-faktor lain seperti tempat kerja yang tidak harmoni, komunikasi yang hambar serta bidang tugas yang membosankan.

Rangsangan Kerja
Kita seronok bekerja apabila sering dipuji, pengorbanan dihargai, kenaikan pangkat yang telus, idea diterima, latihan diberi, suasana tempat kerja kondusif dan sebagainya. Semua ini akan memberikan kita rangsangan bagi meningkatkan prestasi pekerjaan dan kualiti hasil.
Faedah lain dan insentif
Faedah-faedah seperti bayaran perubatan, elaun perumahan, bonus tahunan, bonus perayaan dan sebagainya antara perkara yang juga diambil kira dalam memilih kerja atau memutuskan untuk bertukar kerja.
Walaupun gaji yang diterima lebih rendah tetapi sekiranya insentif-insentif sebegini wujud maka ia sudah cukup membuatkan seseorang pekerja merasa puas kerana merasakan sumbangan mereka dihargai.

Waktu kerja yang fleksibel
Ada orang seronok bekerja di sesebuah organisasi kerana waktu kerjanya fleksibel. Mereka ini biasanya terlibat dalam bidang jualan kerana di pihak majikan yang penting bukanlah berapa jam masa mereka berada di pejabat sebaliknya berapa banyak jualan yang dibawa kepada syarikat setiap bulan.
Lagi banyak jualan lagi bagus meski pun masa mereka berada di pejabat kurang.

Peluang untuk maju
Tiada seorang pun yang suka berada pada satu takuk selama-lamanya. Semua orang mahukan kenaikan pangkat, peningkatan dalam kerjaya, peluang menyambung pelajaran, tanggungjawab yang lebih besar dan sebagainya.
Oleh itu majikan perlu fikirkan sesuatu bagi memenuhi kepuasan ini untuk menjana keseronokan bekerja.

Gaji dan upah
Ramai yang selama ini menyangkakan bahawa kepuasan bekerja letaknya pada gaji dan upah yang lumayan. Hakikat sebenar adalah sebaliknya. Tidak ada ertinya gaji yang tinggi apabila anda tidak punya masa bersama keluarga, tidak sempat bersosial, tiada masa rehat dan suasana kerja yang tegang. Gaji dan upah lumayan hanya memberikan kepuasan jangka pendek.

Saiz organisasi
Ada segelintir orang yang bekerja kerana organisasi tempatnya bekerja mempunyai bilangan pekerja yang ramai serta nama yang besar. Hakikatnya, saiz organisasi bukanlah faktor utama dalam mencari keseronokan bekerja.

keluarga@utusan

Friday, July 20, 2012

Untuk Cantik Tanpa Make Up

KOSMETIK memang dibuat untuk membantu wanita tampil lebih cantik, dan sempurna. Tapi perlu anda yakini, setiap perempuan pada dasarnya memiliki kecantikan berbeza, meskipun tanpa kosmetik.

Jika anda salah satu perempuan yang selalu bergantung dengan kosmetik, tidak ada salahnya sekali-kali cuba tampil tanpa kosmetik.

Ini beberapa panduan yang boleh anda lakukan untuk tetap cantik tanpa kosmetik....

Selalu memberikan senyuman
Wajah yang ramah dan penuh senyum tentu membuat orang tak mudah untuk melupakannya. Anda akan terkejut, jika membayangkan hal yang akan diingat orang, saat wajah anda berkosmetik tapi tanpa senyum atau tanpa kosmetik tapi penuh senyum. Panduan ini yang paling murah dan mudah untuk dilakukan.

Selalu berbuat baik
Anda mau pilih yang mana? Menjadi perempuan cantik bagaikan supermodel tapi dibenci kerana kelakuan yang buruk, atau menjadi perempuan biasa tapi banyak yang suka kerana hati yang cantik? Yakinlah, kecantikan sejati berasal dari dalam hati.

Jaga berat badan anda
Untuk menjaga berat badan, lakukan olahraga atau senaman secara teratur. Sukan dapat membentuk otot, jika disertai dengan diet yang tepat. Tidak hanya menjaga berat badan, sukan juga akan menjaga struktur tulang, kesihatan, dan kecergasan tubuh anda.

Makan makanan sihat
Ada peribahasa yang menyebutkan, anda adalah apa yang anda makan. Apabila makanan anda kebanyakan berasal dari makanan yang diproses terlalu masin, terlalu manis dan berlemak, maka tidak perlu hairan bila itu terlihat pada penampilan rambut, kulit dan kuku anda. Makanlah juga sayur-sayuran dan buah-buahan setiap hari untuk mendapatkan penampilan maksimum.

Rawat rambut anda
Umumnya, orang sangat suka dengan orang yang boleh menjaga penampilannya. Berikan perhatian lebih kepada tubuh anda, terutamanya perhatikan kebersihan rambut anda. Pilihlah model yang sesuai dengan bentuk wajah anda, kerana penampilan anda bukan hanya pada muka saja...!

Pilih pakaian terbaik dan sesuai
Untuk pakaian, anda boleh memulakan memilih model atau warna. Pilihlah yang yang paling sesuai dengan keperibadian, selera, dan rasa selesa anda. Jangan lupa untuk menyesuaikannya mengikut keperluan dan keadaan semasa anda memakainya.

Anonymous

Thursday, July 19, 2012

Seksi Seorang Jejaka


Bentuk tubuh yang berotot-otot belum cukup untuk membuktikan bahawa jejaka itu seksi atau memiliki sifat maskulin sejati.
Ramai yang salah faham sehingga cenderung menghabiskan masa berjam-jam di gimnasium untuk bersenam dan mengangkat berat. Tidak kurang juga menahan makan dengan berdiet secara ekstrem.
Lelaki juga sebenarnya perlu melatih diri mereka untuk sentiasa jadi lebih menarik dengan pengetahuan tentang perkara yang berlaku di sekeliling seperti hasil seni, muzik, makanan atau apa jua yang boleh menyuntik kesegaran dalam minda.
Hakikatnya, keseksian lelaki terletak kepada banyak perkara termasuklah keyakinan diri, sifat humor dan memiliki pilihan pakaian yang menarik di dalam almari.

PELAKON Aaron Aziz antara jejaka yang murah senyuman dan mempunyai skil komunikasi yang baik.


Di sini ingin saya jelaskan bahawa cara pemakaian amat penting bagi menyampaikan mesej yang diingini kepada khalayak. Memakai pakaian yang kurang sesuai dengan karakter dalaman merupakan kesilapan yang paling besar dalam definisi fesyen.
Dalam pada itu, seksi juga tidak bergantung kepada umur seseorang. Ia bergantung kepada cara pembawaan diri seseorang.
Lihat sahaja ikon filem seperti Brat Pitt dan Tom Cruise. Usia tidak pernah menjadi tembok untuk mereka terus kekal menjadi ikon jejaka rebutan wanita.
Skil komunikasi
Sama ada kita mahu mengakuinya ataupun tidak, keseksian golongan jejaka semakin bertambah seiring peningkatan usia dan pengalaman kehidupan.
Selain aspek pemakanan, bentuk badan dan pemakaian, skil komunikasi juga penting untuk menyuntik mood seksi tersebut. Air muka yang tenang dan senyuman membuka salam perkenalan.
Ia merupakan pandangan pertama yang cukup menyenangkan. Ketawa juga adalah ubat yang paling mujarab, ia menghilangkan ketegangan. Pakar perubatan menyatakan satu minit ketawa boleh memberi 45 minit rasa rileks serta membuatkan badan rasa lebig segar. Jika kita amati mereka yang bahagia dan gembira sentiasa tampak muda. Setuju?
Senyuman ikhlas dan ceria boleh membawa kesan yang menakjubkan. Ia memberikan seri kepada wajah dan paling penting ia meruntuhkan benteng yang wujud sesama kita. Sesetengah ahli psikologi mendakwa ungkapan muka memberi kesan ke otak, menyebabkan perasaan positif dan negatif.
Selain itu, seseorang jejaka perlu bijak menjaga penampilan. Usahlah malas menyelak majalah atau kolum fesyen lelaki untuk dijadikan rujukan.
Mengenakan pakaian yang sepadan dengan bentuk tubuh dan acara yang dihadiri pasti membuatkan si gadis terpukau melihat penampilan anda.
Usah takut untuk mencuba sesuatu yang baru dalam bidang fesyen kerana jika tidak anda bagaikan terperangkap dalam satu gaya fesyen sahaja.
Sumber : Kosmo Online

Wednesday, July 18, 2012

Peranan Baju Tidur


BUNYINYA sedikit rencam. Bagaimana agaknya merangsang ghairah suami dengan tubuh anda?

Banyak cara boleh dilakukan oleh si isteri dalam merangsang naluri keghairahan suami anda ketika berada di atas katil. Selain memastikan bilik berada dalam keadaan bersih, kemas, harum dan indah, cara pemakaian isteri ketika masuk tidur juga sebenarnya memberikan kelainan 'intipan mata' suami kepada anda.

Salah satu daripadanya ialah dengan mengenakan baju tidur. Baju tidur sebenarnya berfungsi sebanyak 60 peratus dalam menarik keghairahan suami.

Tapi bukanlah maksudnya berbaju tidur (pijama) yang bercorak polka dot atau bunga-bunga itu. Ia adalah baju tidur seksi yang nipis, lengkap berenda dengan warna-warna yang menarik.

Baju tidur ini berfungsi umpama melengkapkan daya tarikan seks kepada suami anda apabila berada di atas katil melihat liuk lentuk tubuh anda di dalam material baju tidur yang membuatkan anda kelihatan seksi.
   
Apatah lagi waktu keadaan di dalam bilik waktu itu adalah samar-samar cahayanya dilengkapi dengan sedikit muzik romantik sebelum 'adegan' seterusnya bermula.

Feminin@utusan

90 Peratus Murid Sekolah Katolik Beragama Islam


Sebuah sekolah Katolik di Birmingham semalam mendedahkan 90 peratus muridnya beragama Islam.

Bangunan sekolah itu penuh dengan ikon dan patung berkait dengan agama Kristian dan murid melakukan upacara keagamaan Katolik setiap hari.

Namun, hanya 40 kanak-kanak yang belajar di situ adalah penganut Katolik.

Ada di kalangan bapa murid itu adalah imam sementara sebahagian pelajar tinggal di kawasan masjid berhampiran.

Bagaimanapun, Sekolah Rendah Katolik Rosary yang terletak di kawasan penduduk majoriti Islam menegaskan, hubungannya dengan gereja Katolik adalah kukuh.

Ada murid Islam bertindak sebagai pelayan paderi di perhimpunan sekolah.

Pengetuanya, John Gub- bins berkata: “Kami mengikut program pelajaran Gereja Katolik untuk pelajaran agama yang diberikan kepada murid antara 10 hingga 15 peratus seminggu.” - DM

Tuesday, July 17, 2012

Pelbagai Masalah Melayu Kerana 'Temperamental'

Dua belas tahun sebelum saya dilahirkan, Tan Sri Sanusi Junid, seorang tokoh Melayu yang lebih 20 tahun menjawat pelbagai jawatan dalam kepimpinan negara pernah menyebut dalam salah satu ucapannya ketika merasmikan simposium Melayu di Universiti Malaya.

Katanya, bangsa Melayu mempunyai pelbagai masalah yang diwarisi kerana budaya 'temperamental'.

sanusi junid 050608Dalam ucapan perasmian tersebut, beliau menyebut bagaimana budaya temperamental, iaitu budaya suka kepada hal bermusim, menjadi kemungkinan alasan bangsa Melayu ini gemar menjadi nelayan di pantai Timur kerana adanya musim tengkujuh.

Tetapi tidak di Pantai Barat yang cuaca hampir sama sepanjang tahun; gemar menanam padi yang hanya menuntut mereka bekerja menuai dua kali setahun tetapi tidak menanam sayur yang harus dijaga pada setiap waktu. 

Melayu juga meminati politik disebabkan ia datang lima tahun sekali tetapi tidak di bidang ekonomi yang harus diawasi sepanjang masa.

Suka perkara yang bermusim ini juga menjadi antara sebab pelbagai masalah tidak dapat diselesaikan secara tuntas oleh orang Melayu. Belum satu masalah selesai, masalah lain datang dan masalah lama dilupakan sahaja. Masalah akhirnya bertimbun, diwarisi dari generasi ke generasi.

Berpuak-puak di luar musim

Hari ini ketika hampir 30 tahun selepas Sanusi mengulas masalah tersebut, budaya temperamental ini masih saja diwarisi dan masalah yang timbul tidak banyak yang dapat diselesaikan. 

Sebagai contoh, orang Melayu hari ini masih saja mudah dimainkan dengan masalah yang datang bermusim seperti fitnah rambang sehingga mereka lebih memilih untuk mempercayai tuduhan daripada proses mencari tahu kebenaran. 

Kemudian mereka melupakan saja cerita tersebut kerana mula dibelengu dengan masalah lain yang sengaja ditimbulkan.

Orang Melayu juga memilih untuk bersatu hanya pada musim-musim tertentu sahaja. Sejarah Malaysia membuktikan penyatuan orang Melayu awalnya terjadi bila hak mereka tergugat semasa Malayan Union diperkenalkan, maruah mereka dihina apabila terdapat orang kencing di depan rumah menteri besar Melayu pada Mei 1969.

Juga apabila mereka berasa terancam semasa orang lain mengusik tentang keistimewaan mereka yang termaktub dalam perlembagaan Malaysia.

Di luar musim atau masalah yang dihadapi, mereka lebih memilih untuk duduk secara berpuak-puak. Tidak hairanlah walaupun satu bangsa, Melayu selalu saja iri hati antara satu sama lain, selalu menuduh satu orang lebih Melayu dari yang lain bahkan gamak menunjuk siapa masuk syurga dan siapa tidak berdasarkan puak mereka.

Sifat temperamental ini juga tidak mengenal usia. Pada anak-anak muda Melayu, mereka tidak bersatu di universiti dalam pembelajaran mereka tetapi memilih bersatu bila ada orang mengaku ingin memansuhkan hutang mereka. 

Kunci pendidikan & kepimpinan
Sifat temperamental yang lebih umum di kalangan anak Melayu juga berkaitan cara mereka menelaah pembelajaran yang berbeza dengan anak bangsa lain. Anak Melayu gemar belajar mengikut musim, yakni belajar hanya apabila dekat dengan musim-musim peperiksaan sahaja.

Profesor Diraja Ungku Aziz, seorang tokoh pendidikan Malaysia dalam tulisannya mengulas bahawa kerana terperangkap secara tidak langsung dari kesan jajahan Barat, bangsa Melayu susah bahkan tidak sanggup untuk berubah dengan sendirinya. 

Perspektif mereka terhad, tidak suka menyiasat dan mereka juga tidak suka memikirkan sesuatu secara mendalam. Bangsa Melayu hanya boleh berubah dengan kunci pendidikan dan kepimpinan yang baik.

Memilih pemimpin yang tegas dan fokus bekerja di kalangan orang Melayu adalah penting jika benar-benar mahu menyelesaikan masalah-masalah yang ada. 

Pemimpin terpilih mestilah pemimpin masyarakat yang berjiwa rakyat, tidak hanya modal pandai bercakap dan popular tetapi mereka yang benar-benar mahu menyelesaikan masalah Melayu.

Pemimpin ini juga mesti jujur dan bebas dari sifat 'temperamental' dalam memimpin, iaitu mampu memimpin dengan baik pada sepanjang masa, bukan pada waktu ingin menyelesaikan masalah peribadi atau menjelang musim pilihan raya mahu pun mesyuarat pemilihan jawatan dalam organisasi mereka sahaja.


Oleh : Rizal Abd Rahman

Monday, July 16, 2012

DBP: Tuntutan Dong Zong 'Cauvinistik'


Ketua Pengarah Dewan Bahasa dan Pustaka (DBP) Dr Awang Sariyan menyifatkan tuntutan Dong Zong agar pelbagai bahasa pengantar diperkenalkan dalam sistem pendidikan bersifat cauvinistik dan menyalahi Perlembagaan.

"Ini adalah satu cabaran (bahasa) yang bersifat cauvinistik. Inilah satu-satu negara yang ada kebebasan, kelenturan dengan aliran akademik. 

NONE"Kalau ada suara, Dong Zong mengatakan bahasa Mandarin setara dengan bahasa Melayu sebagai perantara itu menyalahi Perlembagaan," katanya dalam satu sidang media hari ini.

Beliau berkata demikian apabila diminta menjelaskan ucapannya terdahulu yang antara lainnya menyebut: "...kian nyaring suara yang mencabar kedudukan bahasa Melayu sebagai bahasa kebangsaan, bahasa rasmi dan bahasa pengantar utama sistem pendidikan kebangsaan."
Beliau berkata demikian ketika menyampaikan ucapan di majlis pelancaran Pelan Tindakan Strategik DBP 2011-2015 yang disempurnakan Timbalan Perdana Menteri Tan Sri Muhyiddin Yassin di bangunan DBP.
Mengulas lanjut ucapannya itu, Awang (berbaju hijau) berkata tindakan beliau membangkitkan peruntukan perlembagaan berhubung kedudukan bahasa Melayu bukanlah satu kritikan kepada golongan Cina.

dewan bahasa dan pustaka building 250804"Saya bercakap tentang Perlembagaan bukan mengkritik orang Cina sebab rakan Cina saya pun ramai yang faham.

"Dari segi setara, bahasa Mandarin juga bahasa dunia tetapi negara ini bahasa utama bahasa Melayu yang merupakan milik orang Melayu, Cina, India, Kadazan milik semua," katanya.
Beliau seterusnya menggesa supaya Dong Zong mengakui kedudukan bahasa Melayu sebagai bahasa pengantar dalam sistem pendidikan negara.

Menurutnya, Dong Zong perlu hormat dan patuh kepada Akta Pendidikan 1996 Perkara 13 (1) yang menetapkan bahasa kebangsaan sebagai pengantar utama sistem pendidikan.

"Jadi kita akurlah. Kedudukan bahasa-bahasa lain itu ada tempat-tempatnya," katanya kepada pemberita selepas Majlis Pelancaran Pelan Tindakan Strategik DBP 2011-2015 di Kuala Lumpur pagi tadi.

Jelasnya, tuntutan untuk mengakui kedudukan bahasa Melayu sebagai bahasa pengantar itu tidak bermaksud menyekat pengajaran bahasa Mandarin dalam bahasa tersebut.

"Kalau mengajar Mandarin tentulah dalam bahasa Mandarin. Kita tidak suruh pun mengajar Mandarin dalam bahasa Melayu," katanya.
Sementara itu, Naib Pengerusi Lembaga Pengelola DBP, Profesor Datuk Dr Md Salleh Yaapar pula menyifatkan tuntutan Dong Zong itu sebagai "pelik" kerana kumpulan itu sepatutnya maklum bahawa ia bertentangan dengan Perlembagaan.

"Dia (Dong Zong) hendak supaya dasar monolingual menjadi multilingual yang jelas bertentangan dengan (dasar) bahasa kebangsaan. 

"Perlembagaan meletakkan satu bahasa sebagai bahasa kebangsaan.

"Kita juga ada dasar pendidikan kebangsaan yang meletakkan satu bahasa sebagai bahasa kebangsaan," kata Salleh dalam sidang media sama.