nuffnang

Monday, July 1, 2013

Merencanakan Masa Depan

LANGIT dan bumi diciptakan bukan dalam masa yang singkat. Akan tetapi menerusi beberapa tahap tertentu yang disebut al-Quran sebagai 'enam hari'.

Allah berfirman: Sesungguhnya Tuhan kamu ialah Allah yang telah menciptakan langit dan bumi dalam enam hari, lalu beristiwa di atas 'Arsy, dia menutupkan malam kepada siang yang mengikutinya dengan cepat dan (diciptakan-Nya pula) matahari, bulan dan bintang-bintang (masing-masing) tunduk kepada perintah-Nya. (al-A'raf: 54)

Menurut Ibnu Jarir al-Tabari, enam hari yang disebutkan itu bukan seperti hari-hari kita, iaitu 24 jam sehari. Akan tetapi satu hari pada saat itu menyamai ribuan tahun dalam kiraan semasa.

Mengapa diperlukan masa yang sangat panjang untuk menciptakan alam semesta? Sebagai mukmin kita yakin kekuasaan Allah tidak terbatas.

Jika Allah SWT berkehendak, alam semesta boleh tercipta dalam sekelip mata. Apabila Allah berkata kepada sesuatu: "Jadi (kun)", maka ia pasti menjadi.

Imam Al-Qurtubi dalam tafsirnya menjelaskan: "Sebab Allah hendak mengajarkan semua hamba-Nya kepentingan proses, ketelitian dalam bekerja dan menjelaskan bahawa segala sesuatu ada tempohnya tertentu."

Hukum alam
Proses dan tempoh ialah hukum alam yang telah ada sebelum dunia ini diciptakan. Segala sesuatu telah ditetapkan masa-masanya dengan tepat. Ini menunjukkan aspek perancangan yang sangat sempurna daripada pencipta alam semesta. Sekali gus mengajarkan kita untuk selalu merancang dan mempersiapkan sesuatu dengan cermat dan teliti.

Sebagai hamba Allah, kita mesti meniru sifat Allah ini. Rancanglah suatu aktiviti sebelum melaksanakannya. Jangan pernah melakukan sesuatu tugasan sekadar ikut selera tanpa perancangan dan strategi yang rapi. Kegagalan dalam merancang sama dengan merancang untuk gagal.

Seorang Muslim dituntut merancang kehidupannya dengan baik. Mereka mesti mensasarkan perkara-perkara tertentu yang mesti diraih dalam hidupnya. Ini telah merancang apa yang mesti berlaku pada dirinya esok hari, tahun hadapan, satu dekad kemudian, hingga masa-masa persaraan, bahkan ke akhir hayatnya.

Berkata Ziyad bin Abihi: "Orang yang cerdik bukanlah sesiapa yang mampu menyelesaikan pelbagai masalah dengan baik. Akan tetapi, orang yang cerdik ialah orang yang mampu mengantisipasi masalah agar tidak berlaku."

Selain itu, manusia mesti merancang untuk anak-anaknya. Seorang ibu bapa mesti dapat membayangkan pelbagai cabaran yang akan dihadapi anak-anak mereka di masa hadapan, lalu mengajarkan kemahiran yang relevan untuk mengatasinya dari sekarang.

Oleh itu, dalam Islam kita tidak boleh mendidik anak-anak kita seperti mana ibu bapa kita mendidik kita. Seorang ulama berkata: "Janganlah kamu mendidik anak-anakmu seperti mana orang tuamu mendidikmu. Sebab mereka diciptakan untuk zaman yang berbeza dengan zamanmu."

Oleh : Umar Muhammad Noor

No comments:

Post a Comment