nuffnang

Tuesday, November 19, 2013

Orang Laut Selatan

PALEMBANG
SETELAH menelaah semula akan sejarah perjalanan Orang Laut Selatan ini, berdasarkan sejarah 500 tahun bertebarnya diaspora kaum ini di Nusantara, maka Al Mukadim itu, pada satu bulan Safar tahun 1927 - maka menulislah akan anak jati Bengkalis itu, walhal susur-galur kehadiran Orang Selatan itu. Maka yang dirujuk pula, tentunya sejarah sekitar lima abad - dengan segala macam catatan peristiwa penting membabitkan kehadiran Orang Laut Selatan itu, bertebaran ke pelbagai pelosok tanah dan halaman, di sekitar bumi Melayu dan Nusantara ini.

Al Mukadim itu, pada awal bulan Safar, hari Jumaat yang terik mataharinya itu, memulakan kisah penceritaannya dengan bermukadimahkan akan sejarah permulaan lahirnya kaum Orang Laut Selatan ini. "Maka pada satu hari, berlabuhlah dua buah kapal yang sarat isinya di pelabuhan Palembang. bentuk kapal yang tegap dan layarnya yang tinggi itu, membangkitkan pesona pada orang Palembang yang sebelum ini belumlah pernah melihat akan kendera laut yang sedemikian cantik dan gahlah pula akan bentuknya."
Maka sejak itu, berbaiklah kaum Palembang itu dengan kaum Orang Laut Selatan ini: "Dibekalkan kami dengan kain sutera yang halus dan sangat cantik, yang sejuk dan nyaman rasanya kalau dipakai, manakala kami pula memberikan cengkih hingga berguni-guni banyaknya, bagi menyamai akan nilai sutera yang mahal itu. Sejak itu, keraplah datangnya kaum Orang Laut Selatan itu - dan berdaganglah kami dengan mereka.

MANILA
Pada penghujung abad ke 15 itu, ketika Manila yang diteroka akan orang Bisayas yang datang dari kepulauan yang jauh dari tanah pantai yang cantik itu - maka wujudlah sebuah pekan pelabuhan. Kaum Bisayas yang terkenal sebagai orang yang cekal dan tegar merantau itu, berjaya menjadikan petempatan pantai sebagai pekan pelabuhan; hingga banyaklah datang akan kaumnya itu, serta kaum-kaum lain dari segala macam pulau di sekitar Sulu itu.

Maka satu hari, datanglah sekumpulan kapal dengan layarnya yang tegap berkibar di atas tiga palang beliung serta tubuh kapal yang tinggi temboknya dari paras laut: "Wah… apakah kaum ini yang datangnya dengan kapal dan layarnya yang besar dan sangat laju pula dipandu angin tenggara?" Orang kampung di petempatan itu, akhirnya ketemu dengan kabilah kapal itu. "Maka kami ini, orang dari Tanah Besar, datang merentas Laut Selatan untuk mencari rakan dagang."

Akhirnya berdaganglah mereka - kata Al Mukadim: "Orang Laut Selatan memberikan sutera dan porselin, manakala orang pantai itu memberikan emas. Maka sejak itu, mashyurlah akan petempatan di pantai itu dek minatnya akan Orang Laut Selatan terhadap emas yang menjadi tukaran dagangan."

Kata sejarah, menurut Al Mukadim: "Ada pun beberapa tahun sahaja, maka muncullah sekitar 50 ribu Orang Laut Selatan - bermukim dan bermastautin hingga kampung itu menjadi bandar yang dipenuhi rumah-rumah yang dibina berderet-deret, serta rumah-rumah kedai yang sasa binaannya."

Ada pun hidup yang baik itu berjalan dengan indah sekali - antara orang Bisayas dan kaum Orang Laut Selatan itu, akhirnya pada satu tahun yang lain, di laut nampaklah gerombolan kapal berlabuh. "Kapal-kapal yang lebih besar dan tinggi deknya itu dari paras laut serta tiga kali lebih besar layar dan tinggi tiang beliungnya berbanding kapal-kapal milik Orang Laut Selatan."

"Maka itulah saat datangnya orang Sepanyol," kata Empunya Cerita.

Bertahun-tahun selepas munculnya kapal-kapal yang beliungnya itu tiga kali lebih angkuh dari milik kapal Orang Laut Selatan, akhirnya petempatan dan seluruh pulau-pulau di sekitar kawasan itu, yang berada di bawah hubungan niaga dengan Sepanyol akhirnya mendapat nama baharu

Menurut catatan sejarah orang Bisayas: "Dek datangnya orang eropah itu mewakili Rajanya yang Agung bernama King Phillips - maka tanah-tanah dan seluruh pulau-pulau kami sampailah ke negeri Raja Sulu itu - diberi nama Filipina.

Ini bahagian sejarah paling penting untuk Kaum Orang Selatan. Sejarah kedatangan akan orang Sepanyol dengan baju besinya, dan kapal-kapalnya yang dipenuhi meriam serta tiap soldadunya memiliki senapang lantak, mula mencemar hubungan Orang Laut Selatan dan kaum Bisayas.

Kata Tuan Sepanyol itu: "Mahulah kami juga berdagang dengan kamu orang Bisayas, mahulah juga kami akan emas… dan akan kami ajarkan juga kamu untuk mendulang timah, menanam lada, kopi dan rempah-ratus untuk kami bawa pulang kepada Raja Phillips."

"Boleh… mahulah kami akan berniaga itu." Jawab Ketua kaum Bisayas yang sudah tua itu.

Kata sejarah lagi, menurut Al Mukadim - orang Sepanyol ikut ketemu dengan Ketua Orang Laut Selatan, dan turut mahukan perniagaan. "Berilah kami akan sutera yang baik itu, dan kami tukarkan dengan senapang lantak untuk kalian jadikan senjata - kalau-kalau suku Ilanun itu datang ke mari untuk merompak kalian."
"Siapa suku Ilanun itu?" Tanya Ketua Orang Laut Selatan yang sudah tua, dan tipis panjang pula akan misainya yang sudah beruban itu.

Maka kata Sepanyol: "Adalah mereka itu satu kaum dari selatan sana, yang kejam dan ganas dan kerjanya hanya merompak dan membunuh sesiapa sahaja!"

SEJARAH LIMA PEMBUNUHAN
Maka pada awal abad ke 17 itu, maka si empunya kisah sejarah ini telah melaut belayar pergi ke tanah milik Raja Phillips itu. Dek hanya perlu merentas Laut Sulu, serta kapal yang dibawa pedagang Arab itu juga amat kemas yang gagah bikinannya, akhirnya setelah 17 hari melaut, maka sampailah si Empunya Cerita sejarah itu ke tanah Raja Phillips.

Setelah sampai, dan kapal dagang Arab itu kembali ke Melaka, maka diamlah si Empunya Cerita itu, dengan berulang alik dari petempatan Bisayas hingga ke kawasan Orang Laut Selatan. Selama berbulan-bulan, hinggalah pada awal tahun 1603 mengikut hukum kiraan hari orang Sepanyol, maka bermulalah tragedi berdarah di tanah yang diberi nama Manila itu: "Tanah yang diduduki ratusan tahun oleh Bisayas dan hampir suku abad dipugar kampung dengan kira-kira 50 ribu Orang Laut Selatan, berdiam di situ"

"Sepanyol itu…. " kata catatan sejarah: "Pada satu hari, datanglah berziarah dengan muka yang manis dan tingkah yang sangat baik untuk bersahabat dengan Orang Laut Selatan."

"Raja kami sangat berbangga dengan kebaikan kamu semua untuk berbaik-baik dan berdagang dengan kami," katanya, dan Ketua Orang Laut Selatan dan beberapa ketua penduduk pun tersenyum.

Melihat senyum dan kegembiraan akan wajah ketua-ketua kaum itu, maka berkatalah akan Ketua Sepanyol itu: "Maka saya selaku ketua, diarahkan membantu Orang Laut Selatan, terutama dari kekacauan dan ancaman kaum Ilanun."

Dijawab secara lembut oleh Ketua Orang Laut Selatan: "Selama beradanya kami di sini, tidaklah pula kami diganggu… dan tidaklah kami mendengar akan apa juga kejahatan kaum Ilanun itu pada kaum kami."

Segera dijawab oleh Ketua Sepanyol itu: "Sudah kami tahu akan niatnya mereka itu untuk menyerang dan merampas kekayaan kaum tuan terutama emas dan sutera, maka itu kami datang menawar diri untuk menyerang dan memusnahkan kaum Ilanun yang jahat itu!"

Kesemua ketua-ketua Orang Laut Selatan itu nampak sedikit gusar, tatkala mendengar akan khabar niat jahat kaum Ilanun itu. Maka segera mereka sedar, akan ketakberdayaan mereka untuk berperang - malah lebih bahaya lagi, petempatan mereka sangat hampir dengan pantai, malah tidak berkubu.

"Akan matilah isteri-isteri dan anak-anak kita," kata Ketua Orang Laut Selatan itu.

Maka sejak itu, berundinglah antara Sepanyol dan Orang Laut Selatan itu. Hingga pada satu hari tahun 1603 itu, tercapailah persefahaman dan saling berjanji.

"Kami perlukan besi untuk menguatkan meriam-meriam kami, maka kami mohon diserahkan semua besi yang ada termasuk senjata tajam untuk kami jadikan meriam dan senapang lantak," kata Ketua Sepanyol itu.

Dua hari kemudian, menurut Al Mukadim - berdasarkan catatan yang ditulis si Empunya Cerita penumpang kapal dagang Arab itu: "Maka terkumpullah ribuan bilah pedang dan parang, dan segala senjata tajam milik Orang Laut Selatan - dan diserahkan kepada Sepanyol untuk persiapan menyerang kaum Ilanun."

Inilah bermula sejarah hitam, dan sejarah dunia serta catatan kaum Orang Laut Selatan itu di serata pelosok Nusantara tempat mereka berkembara membina hidup di luar Tanah Besar: Kata si Empunya Cerita: "Pada satu malam, menyusup masuk hampir seribu tentera Sepanyol, lalu dibakar dan dibunuh segala yang ada dalam tanah milik Orang Laut Selatan itu."

Pada catatan yang ditemui Al Mukadim, dicatatkan - serangan itu tidak berdaya dilawan Orang Laut Selatan kerana senjata-senjata mereka sudah diberikan kepada Sepanyol. Malah serangan itu tidak diduga sama sekali kerana selama ini, sejak Sepanyol masuk dan menguasai Tanah Phillips itu pada tahun 1565, dan sejak suku abad mereka berdiam di situ - tidaklah ada barang sekali pun, perselisihan faham antara kaum mereka dengan Sepanyol itu.

Menurut sejarah: "Sejak tahun itu, yakni pada 1603 hingga 1850-an, berlaku lima serangan besar dilakukan Sepanyol ke atas Orang Laut Selatan, dengan kejahatan pembunuhan dan perampasan harta yang tidak tercerita."

SINGAPURA
Ada pun Inggeris itu sudah lama berkeliaran di Tanah Melayu - dengan menguasai akan segala urusan tadbir di banyaklah negeri akan adanya - namun pada penghujung tahun 20-an, setelah getah, gula dan timah menjadi hasil bumi itu, dirompak dan di bawa ke negaranya, akhirnya sedarlah mereka akan pentingnya Singapura.


Aku mengulangi berkali-kali akan catatan ini: "Ada pun Singapura ini hendaklah kita majukan menjadi pelabuhan - serta mudahlah kita membawa keluar akan segala hasil dagangnya itu," kata Orang Putih.

Maka untuk menjadikan Kota Singa itu dapat dimajukan, maka Inggeris yang sudah lama menakluk Tanah Besar dengan momokkan candu hingga lumpuhlah Kanton itu dek ketagihan - maka diangkutnya berkapal-kapal Orang Laut Selatan ini, lalu di bawa ke Singapura.

Kata seorang sejarahwan Hakka, menurut Al Mukadim: "Di atas setiap kapal yang membawa ratusan manusia itu, tersebar wabak batuk kering… maka banyaklah yang mati ketika kapal hampir sampai ke Singapura. Mana yang mati, dilempar Inggeris ke laut, manakala yang lain diturunkan di Pulau Saint John berdekatan Kota Singa."

Catatan Hakka itu menyebut, puluhan kapal berulang-alik mengangkut manusia dari Tanah Besar, maka beribu-ribu dicampak ke laut, malah ada antaranya belum pun mati, tetapi dek sakitnya yang teruk, maka dianggap Inggeris sebagai tidak berguna lagi.

Di pulau Saint John, buruh-buruh itu, diberi gelaran sebagai khinzir (piq) oleh Inggeris. Malah dek takutkan wabak batuk kering itu melarat ke Singapura, maka buruh-buruh kaum Hakka dan Fujian itu, dikurung beramai-ramai, dalam rumah pasung yang menyerupai kandang monyet.

"Mana yang sakit diasingkan dan dibiarkan mati dek penyakit dan kebuluran, mana yang nampak sihat, diberi suntikan dan di bawa ke Singapura," cerita Sejarahwan Hakka dalam catatannya.

Di Singapura - Inggeris menjadikan pekerja dari Tanah Besar itu sebagai hamba; dipaksa bekerja menjadi buruh membangunkan pelabuhan dan petempatan Inggeris dalam sistem kerja umpama hamba sahaya.

"Begitulah sedihnya… dan begitulah jahatnya Inggeris hingga dilayannya Orang Laut Selatan itu laksana haiwan kendera.

KUALA LUMPUR
Ada disebut akan nama Yap Ah Loy itu - serta kecekapan dan kebolehnya kaumnya menggali timah di tengah hutan belantara. Maka pada awal abad ke 20, ketika Inggeris masih berkuasa mentadbir Tanah Melayu - datanglah Kapitan ini dengan beraninya memugar hutan nun jauh dari Kota Kelang yang menjadi pelabuhan dan petempatan utama kala itu.

"Beribu-ribu orang dibawa masuk merentas sungai menuju ke hutan sana, dan Kapitan Yap Ah Loy itu akhirnya berjaya menemukan timah yang banyak berdekatan kawasan pertemuan dua sungai," tulis sejarahwan Hakka itu lagi.

Namun, permusuhan suku kaum yang bermula sejak di Tanah Besar itu, dibawa sampailah ke negeri dagang ini. Akhirnya, pergaduhan berdarah mencemar usaha menggali perut bumi bagi mendapatkan timah yang sangat berharga kepada Inggeris.

Kata Sejarahwan Hakka: "Ghee Hin dan Hai San berbunuh-bunuh hingga ratusan nyawa melayang, dan Kapitan Yap Ah Loy itu terpaksa melarikan diri, dan bertemu Sultan Selang Aur memohon bantuan."
Akhirnya, dengan bantuan lebih seribu pahlawan Melayu, maka tumpaslah musuh, dan Kapitan kembali mengusahakan lombong timahnya.

Kapitan sangat berjasa, kaumnya dan kemewahan timah menjadikan Kuala Lumpur terus masyhur dan ternama, dan akhirnya diteroka pula orang Melayu dan Inggeris pun ikut sekali memindahkan pentadbirannya ke kota yang kaya dengan timah itu.

Kata Al Muqadim: "Sejak itu, selama sejarah berjalan hingga munculnya Jepun dan pembunuhan bertalu-talu dek dendam, maka larilah Orang Laut Selatan itu ke hutan rimba."

Tatkala kalahnya Jepun dalam Perang tahun awal 40-an itu dan apabila Inggeris kembali, maka muncullah kebangkitan orang Melayu menuntut kemerdekaan bagi tanah tumpah mereka.

Kata Al Mukadim, ditulis dalam sejarah: "Ketika Inggeris hampir pergi, dan kami pasti beroleh merdeka, maka dek mengenangkan nasib Orang Laut Selatan yang ada di Tanah Melayu mencari hidup yang lebih baik, maka pemimpin Melayu bersetuju, menerima mereka sebagai warga merdeka."

Jadi tak hairanlah, kalau sejarahwan Hakka itu menulis: "Dalam bertebarnya bangsa Hakka dan Fujian itu di seluruh Nusantara, tidaklah mereka itu diberikan layanan dan kemuliaan seperti yang diberikan orang Melayu selama kaum itu berada di sini. Maka eloklah, kebaikan itu dikenang, dipelihara dan dihormati - tanda tiada tanah lain yang menerima Orang Laut Selatan, sebaik dan secantik orang Melayu menerimanya…."

Oleh : Zainal Rashid Ahmad

No comments:

Post a Comment