nuffnang

Friday, October 26, 2012

Jangan Menangis Lagi....

Aku melihat kau menangis pagi Aidil-adha yang lalu. Pagi itu kudus, kata kau. Sesuai benar dengan dengan suasana Aidiladha. Kau bertakbir penuh kekhusukan sehingga dibungkus rasa syahdu dan kudus. Lantas air mata kau mengalir menuruni pipi. Kemudian kau teresak-esak menahan kesayuan yang mencengkam di hati.

Apa yang menyebabkan kau menangis? Kerana takbir itu dilaungkan dalam nada mendayu, melenggang-lenggok. Jiwa kau sesuai dengan nada ini kerana persekitaran kau pun turut memberi warna; maka itu jiwa kau dibuai rasa sayu. Itulah takbir Aidiladha yang mengharukan, kata kau lagi.

Aku melihat keharuan itu pada wajah kau. Tetapi kau sebenarnya silap, seribu kali silap. Takbir itu bukan rakbir mendayu, melankolik, nada menghiris hati atau seumpamanya. Takbir yang dilaungkan sejak lebih 1400 tahun itu pada hakikatnya adalah takbir perang. Takbir membakar semangat. Takbir mencambah benih perjuangan. Bukan sendu duka lara yang membikin kita menangis keharuan. Bukan!

Kunci semangat, kunci benih perjuangan dalam takbir itu ialah pada ungkapan: Wahazamal Ahza bawahdah…dan(Allah) menghancurkan musuhnya (tentera bersekutu) sendirian. Perkataan Ahzab merujuk kepada peperangan al-Ahzab yang berlaku pada bulan Rejab tahun ke-5 Hijrah (627M).

Al-Ahzab ertinya golongan bersekutu iaitu kaum Yahudi Bani Nadir, ahli Kitab dan kaum musyrikin Quraisy Makkah, Bani Ghatfan, Bani Asad, Bani Salim dan Bani Asjad bersatu untuk menghancurkan Islam Madinah. Orang kafir itu bersatu walaupun mereka, budaya mereka dan bahasa mereka berbeza tetapi mereka sanggup bersekongkol dengan satu tujuan untuk menghancurkan Islam dan membunuh Rasulullah saw.

Persiapan orang kafir sangat lengkap dengan kuda dan unta serta senjata yang banyak. Jumlah tenteranya 10,000 orang dianggotai enam puak, mud-muda dan tegap-tegap belaka. Mereka bergerak ke Madinh bertujuan menghancurkan Islam untuk selama-lamanya.

Berita kedatangan angkatan perang musuh ini sampai kepada Rasulullah. Baginda mengumpulkan sahabat berbincang untuk menentukan strategi dan taktik menghadapi musuh. Orang Islam dikumpulkan, lalu jumlahnya diketahui seramai 3,000 orang yang terdiri daripada orang tua, perempuan, kanak-kanak, bayi dan remaja.

Keputusan dibuat untuk bertahan di dalam Bandar Madinah. Seorang sahabat bernama Salman al-Farisi mencadangkan agar dibina parit sekeliling kota Madinah dan cadangan ini dipersetujui Rasulullah. Sempena parit inilah, peperangan ini dinamakan peperangan parit – al-Khandak kalau kau membaca Hikayat Perang Khandak, kau akan terasa betapa hebatnya peperangan ini.

Orang Islam pun mulalah menggali parit. Walaupun ketika iti musim sejuk, kering kontang dan tanah pun sangat keras macam batu malah makanan juga sedikit. Tetapi kerja mesti diteruskan dan Rasulullah sendiri turut sama menggali.

Dan kau mencelah dengan mengatakan bahawa ada dua peristiwa mukjizat Rasulullah berlaku ketika ini. Aku fakir kau ingatkan? Pertama, peristiwa makanan yang sedikit menjadi banyak untuk dimakan oleh beratus orang penggali parit yang kelaparan. Kedua, peristiwa Rasulullah memukul batu besar lalu memancar gambaran empayar Islam yang akan meliputi sehingga Rom, Farsi dan Yaman. Akhirnya parit pun siap sepanjang lebih kurang 7 Km melingkungi Madinah. Dalamnya setinggi paras manusia berdiri dan lebar nya kira-kira tidak dapat dilompati kuda. Apabila kaum kafir sampai, mereka terkejut melihat parit menghalang mereka. Sungguh asing dan aneh pertahanan ini bagi mereka kerana itu mereka jadi buntu. Ini satu pesona yang luar biasa, kata mereka lantas semangat mereka merudum sehingga 50 peratus.

Sebaliknya orang Islam juga terkejut dan amat gentar melihat askar kafir yang ramai dan bersenjata lengkap itu. Diseberang parit itu penuh dengan khemah musuh yang mengepung keliling mereka.

Allah merakamkan perasaan orang Islam ini dalam ayat 10 dan 11 Surah al-Ahzab yang bermaksud: Ketika mereka(yakni tentera kafir) datang kepadamu dari atas dan dari bawahmu dan tiada tetap lagi penglihatanmu dan hatimu naik menyesak sampai kekerongkongmu dan kamu menyangka terhadap Allah dengan bermacam-macam prasangka. Di situlah diuji orang-orang mukmin dan digoncangkan(hatinya) dengan goncangan yang sangat dahsyat.

Kau dan aku dapat membayangkan betapa hebatnya goncangan hati orang mukmin ketika itu diuji oleh Allah. Sehingga digambarkan hati mereka tersembul keluar melalui kerongkong. Mereka berprasangka kepada Allah swt.

Salah saeorang panglima kafir ini, Nuaim Mas’ud menyusup pada waktu malam melalui parit menyeberang ke Madinah. Dia ditawan dan dibawa kepada Rasulullah. Panglima ini menyatakan kekaguman akan pertahanan orang Islam dan hasratnya hendak memeluk agama Islam. Rasulullah mengislamkannya dan melepaskannya kembali kepada kaumnya untuk suatu siasah perang.

Nuaim Mas’ud mengacum puak Yahudi, Munafik dan Musyrikin Makkah sehingga mereka saling curiga-mencurigai, buruk sangka dan tidak percaya-mempercayai. Pada suatu malam Allah menurunkan hujan ribut yang mengkucar-kacirkan kaum kafir ini. Firman Allah dalam surah yang sama ayat ke-9 yang maksudnya: Hai orang-orang yang beriman, ingatlah akan nikmat Allah(yang telah dikurniakan) kepadamu, ketika dating kepadamu tentera-tentera lalu kami kirimkan kepada mereka angina taufan dan tentera yang tidak kamu melihatnya. Dan Allah Maha Melihat akan apa yang kamu kerjakan.

Kawan, pada malam itu semua tentera kafir pulang ke tempat masing-masing. Esoknya orang Islam bagaikan tidak percaya pada penglihatan mereka yang di seberang parit itu telah lengang, lapang dan sunyi. Pada hal selama sebulan sebelum ini di situ penuh dengan ribuan khemah, kuda, unta dan kelengkapan perang yang hebat. Lalu orang Islam bertakbir dengan penuh semangat seperti yang kita takbirkan pada setiap kali menyambut dua hari raya itu.

Inilah dia takbir perang itu, takbir membakar semangat dan kesyukuran, bukan takbir untuk menangis sayu. Tanamkan semangat perjuangan untuk Islam dalam dada sempena setiap tahun kita melaungkannya. Sehingga semangat itu menjadi agenda kehidupan kita. Bukannya takbir mendayu dibawa angina lalu tanpa meninggalkan apa-apa makna dan kesan dihati kita.

Di samping itu kau harus ingat bahawa al-Ahzab tidak terhenti setakat tahun ke-5 Hijrah. Ia berterusan sehingga kini, selagi takbir itu diucapkan oleh umat Islam tahun demi tahun. Hamper setiap dekad berlaku peperangan al-Ahzab. Silih berganti samada orang Islam kalah atau menang.

Kau menyampuk dengan mengatakan ambilah iktibar daripada peristiwa bersejarah dan ucapan takbir itu dan aku menyokong pendapat kau itu.

Pada 80-an misalnya Negara blok komunis memerangi Islam di Afganistan, selama satu dekat lamanya orang Islam bertahan dan akhirnya menang. Awal 199-an Amerika dengan sekutunya menyerang Iraq, dan melakukan pemboikotan terhadap Negara itu. Ramai umat Islam yang tidak berdosa mati dan Iraq kalah.

Kaum Yahudi dengan sokongan Amerika Syarikat bersekutu dengan kaum secular di Turki menghancurkan gerakan Islam di sana. Pemimpin Islam yang bernama Erbakan dibicarakan dimahkamah bukan kerana jenayah, rasuah atau kesalahan yang lain tetapi kerana membuka sekolah Islam, tadika Islam, mendirikan masjid dan menerapkan nilai Islam dalam pentadbiran semasa beliau menjadi Perdan Menteri. Sekarang partinya diharamkan, dia dilarang bergerak dalam politik.

Kau pula menambah dengan peritiwa yang berlaku di Algeria. Pembunuhan berlaku berleluasa terutama dalam suatu bulan Ramadan satu dekat lalu, di kampung-kampung yan dikuasai oleh pembangkang. Pembangkang ketika itu parti Islam FIS yang dituduh oleh pemerintah tentera sebagai golongan pelampau.yang melakukan pembunuhan itu. Pada hakikatnya pembunuhan itu dilakukan oleh tentera Algeri sendiri. Ini dinyatakan oleh bekas Perdana Menteri Algeria yang kini berada dalam buangan di Eropah. Tentera Algeria menerima bantuan maklumat perisikan dan bantuan ketenteraan yang lain dari Perancis. Perancis tidak mahu Algeria dikuasai Islam kerana kepentingan minyak dan gas yang dibolotnya di utara Afrika itu, yang nilainya berpulu billion ringgit setahun.

Sejak 1948 hingga kini Yahudi senantiasa memburu dan membunuh orang Palestin yang dianggapnya sebagai bangsa Amalek yang mesti dihapuskan. Rumah dirobohkan dan tanah dirampas. Bandar suci ketiga Islam – Baitulmakdis sedikit demi sedikit dicabuli Yahudi untuk tujuan memilikinya.

Sekarang, selepas peritiwa 9/11, umat Islam sekali lagi menghadapi al-Ahzab yang amat dahsyat. Atas nama memerangi pengganas ada umat Islam yang dibunuh, ditahan, dilokap, diseksa dan dipenjarakan. Negar Islam Afganistan hancur lebur oleh Amerika. Di mana-mana didunia ini dicurigai dan disyaki sebagai pengganas yang akan membunuh, lalu mereka diburu.

Intifada Palestin menentang Yahudi dianggap pengganas tetapi pembunuhan, pencerobohan Yahudi tidak pula dianggap demikian. Dalam al-Qur’an dinyatakan: Sesungguhnya kamu dapati orang yang paling keras permusuhannya terhadap orang yang beriman ialah orang Yahudi dan orang musyrik….

Zionis membunuh orang Palestin dengan kejam atas sokongan Amerika dan fanatic agama Kristian Barat. Inilah yang dikehendaki Padri Jerry Falwell dan Maureen Farrell lalu menggesa semua penganut Kristian bersembahyang mendoakan kemenangan Amerika dan Zionis itu. Pembunuhan orang Islam Palestin kononnya untuk laluan datangnya al-Maseh mereka.

Aku pernah mengatakan kepada kau dulu, bahawa Rasulullah pernah bersabda: Kamu akan berebutkan harta di Sungai Furat, sehingga sembilan puluh sembilan dari seratus orang akan mati…Awas! Amerika telah pun mempersiapkan bala tenteranya menyerang Iraq bagi mengaut hasil minyak. Satu lagi peperangan al-Ahzab akan berlaku disana keran Amerika disertai oleh beberapa negara Eropah dan Israel.

Dan kau pula mengatakan bahawa kononnya serangan ini bertujuan untul menghapuskan senjata ``pemusnah” yang dimiliki Iraq. Akan tetepi kau pun tahu bahawa Korea Utara juga memiliki senjata ``pemusnah” tetapi Amerika tidak pun bercadang menyerangnya.

Di benua kecil India pula pelampau Hindu membunuh lebih dua ribu orang Islam di Gujerat atas alas an sengketa agama dan merobohkan masjid Babri. Penganut Islam sentiasa hidup dalam ketakutan kerana nyawa dan harta benda mereka tidak dilindungi oleh sesiapa pun.

Peperangan ini bertepatan seperti sabda Rasulullah: pada akhir zaman nanti akan berlaku peperangan demi peperangan demi peperangan….

Maka dapatkah kita membantu saudara Islam kita itu? Jawapannya tidak kecuali doa, kerana kita tidak punya apa-apa untuk menentang Amerika, Zionis dan sekutunya yang gagah perkasa itu. Maka itu janganlah semangat pun turut hapus dan lenyap dengan kekalahan dan kehancuran umat Islam itu.

Aku sarankan kepada kau supaya melihat ke dalam negara kita sendiri. Adakah kemungkinan akan berlaku al-Ahzab terhadap kita? Jawapannya ya, sekiranya kita membuka pintu atau ruang untuk kedatangan al-Ahzab itu.

Apakah pintu dan ruang yang terbuka itu? Aku tegaskan kepada kau: perpecahan! Kalau kita berpecah, itulah pintunya yang terbuka, mengundang padah – lambat laun. Bersatu! Ertinya kita menutup pintu dan dan kita akan selamat didalamnya. Semua tahu perumpamaan lidi, jika sebatang senang dipatahkan. Aku takmahu berpanjang dalam hal ini kerana kau orang yang cerdik.

Sekali lagi kau menyampuk hendak memberikan sedikit maklumat tentang perpecahan Kerajaan Abasiah yang menyebabkan kerajaan itu runtuh. Kata kau salah satu aspek perpecahan umat ketika itu ialah di kalangan pengikut mazhab. Golongan Syiah, Khawarij, Muktazilah dan ahli sunnah sering bersengketa antara satu sama lain. Keadaan ini diburukan lagi oleh dasar diskriminasi Khalifah sendiri.Begitu juga perpecahan di kalangan pemerintahan Umaiyah. Bukan sahaja keluarga khalifah yang berpecah, bahkan rakyat juga berpuak megikut golongan dan puak tertentu seperti Abasiah, Syiah, Arab Madherites dan Arab Yeminites. Senang cakap: Perpecahan mengakibatkan kehancuran bangsa dan Negara.

Awas! Kataku, kaum Yahudilah yang mempelopori al-Ahzab yang pertama, dan kaum inilah juga yang akan mempelopori al-Ahzab seterusnya. Mereka akan disokong kaum fanatik Kristian. Matlamat mereka melancarkan peperangan Armagedon terhadap umat Islam.

Takbir Aidilfitri selalunya dikumandangkan dengan latar budaya Melayu: Berbaju baru, ketupat lemang, kuih-muih, makan-makan dan balik kampong. Sedikit pun tidak termasuk agenda renungan terhadap perjuangan Islam, membantu sesame Islam yang tertindas. Nasib baik mercun diharamkan, jika tidak akan hiruk-pikuk macam menyambut Tahun Baru Cina juga.

Takbir Aidiladha pula dilaungkan berlatarkan korban sembelihan tetapi ``semangat korban’’ tidak berbekas di hati. Lantas tiada apa-apa tindakan yang dilakukan untuk membuktikan umat Islam itu berani dan sanggup berkorban apa sahaja.

Maka itu takbir Aidiladha yang akan datang jangan menangis lagi. Laungkan takbir dengan semangat perjuangan yang membara. Jangan mendayu-dayu lagi tetapi bertakbir dengan tegas, tepat dan berkobar-kobar dalam menyahut langkah pertama semangat dan nilai takbir itu sendiri.

Oleh : Mohd Ali Majod
          13julai2003

No comments:

Post a Comment