nuffnang

Thursday, December 23, 2010

Suami Durjana...!

Seorang suami apabila telah melafazkan penerimaan “aku terima nikahnya…..”, maka terpikul dibahunya tanggungan untuk merealisasikan ungkapan ‘bainati jannati’ - rumahku syurgaku dan bukan menjadikan rumah tangga neraka hidup atau khemah penderaan persis Guantanamo Bay di Cuba.

Seorang perempuan / isteri bukan sahaja anugerah yang tiada ternilai tapi juga suatu amanah dari yang Esa. Terciptanya Hawa adalah berpunca dari keinginan Adam untuk berteman. Bayangkan kalau Allah menciptakan teman untuk Adam seorang insan yang sama jentinanya. Tak mungkin akan aman dunia kerana sifat lelaki yang maha egoist.

Seorang lelaki / suami dikurniakn nisbah sembilan satu akal / nafsu disamping kudrat yang bertujuan untuk melindungi kaum Hawa yang lemah. Diceritakan kedapatan suami menggunakan kudrat untuk menyiksa, mendera dan mencederakan isteri. Suami yang sedemikian tidak layak digelar binatang apatah lagi dikategorikan dalam golongan insan. Lelaki ini lebih rendah tarafnya dari haiwan.

 Seekor haiwan yang sering dianggap tidak punya fikiran dan perasaan kadangkala memiliki sifat penyayang lebih dari yang dimiliki makhluk yang digelar manusia. Bistari sering berkata ‘dalam diri maanusia ada kalanya terselit sifat kehaiwanan tapi dalam seekor haiwan tak akan ada ciri kemanusiaan’. Apakah benar?

Punca suami mendera isteri seperti yang dipaparkan hanyalah kerana isterinya tidak terbuka hati untuk dimadukan. Kenapa isteri tidak merelakan suami berpoligami?

Kalau suami punya harta yang melimpah ruah, punya lebihan ‘tenaga’ yang sentiasa membara, apa mungkin isteri akan menyekat kemahuan suami. Sudut pandangan orang yang telah lama menonton drama kehidupan disekelilingnya serta mengenali pendokong watak-watak, mengatakan sang suami bukan saja kurang kemampuan dari segi lahiriah tapi juga batiniah. Kalau suami sanggup menghadirkan keselesaan kepada keluarga, separuh dari tuntutan hakiki sudah pun dia miliki. Tapi kalau isteri terpaksa mencari rezeki untuk meringankan beban suami, apakah layak suami menuntut hak berpoligami?

Kalau suami punya kudrat batiniah yang sentiasa marak menyala sehingga isteri tidak terdaya memenuhi tuntutan nafsu teman hidupnya, maka isteri pastinya tidak keberatan dimadukan. Malangnya apa yang sering terjadi, kemampuan suami macam lilin ditiup angin. Dan ramai pula seperti pelita kehabisan minyak. Kalau suami punya ‘keperkasaan’ sehingga setiap kali ‘bersama’, isteri akan tersungkur longlai lama sebelum nakhoda melabuhkan sauh dipesisir pantai tentunya hati seorang isteri tidak akan keberatan memberi izin. Tapi kalau setiap kali bersama, suami (nakhoda) pula tersungkur lesu dan meninggalkan isteri terkapar kehampaan, apakah layak suami menuntut hak berpoligami?

“Jangan cuba atau berangan untuk berbini dua…” nasihat seorang kawan yang telah mempunyai lima orang anak dari isteri pertama serta tiga orang anak dari isteri kedua. Bagi mereka yang tidak mengenali rapat keluarga teman ini mungkin beranggapan bahawa lelaki ini adalah suami ampuh yang sentiasa dapat memberi kepuasan kepada dua orang isteri. Sebenarnya dialah suami kepada wanita yang meluahkan kehampaan “…belum sempat geli dia dah habis…” dan dialah yang diungkit isteri “…sorry ayang, nanti kita buat lagi…heh, lepas tu dia berdengkur sampai kepagi kita yang tinggal terkebil-kebil”. Tapi kenapa dia berpoligami walaupun daif dari kemampuan lahiriah dan batiniah?

Sedikit benar bilangan lelaki yang sanggup menerima kelemahan diri dan berusaha mengatasi. Ada pula yang cuba mengambil jalan pintas menutup kelemahan. Berbekalkan persepsi songsang yang menganggap lelaki beristeri lebih dari satu adalah ‘lelaki hebat’, maka lahirlah kaum-kaum Adam yang tidak teragak-agak mengambil kesempatan dari kesongsangan persepsi tadi dengan menambah bilangan isteri. Apabila terbantut atau tersekat keinginan berpoligami, menyelinaplah iblis kedalam hati. Ketika iblis bertahta dan sisa sisa iman berterbangan dibawa gelora nafsu, maka hilanglah pertimbangan seorang lelaki dan jadilah dia suami durjana.
sumber...utuhpaloi.com/

No comments:

Post a Comment