nuffnang

Thursday, May 10, 2012

Memupuk Pemikiran Positif

SEBAGAI manusia, kita mempunyai kelebihan berbanding makhluk-makhluk yang lain. Ini disebabkan manusia dikurniakan akal fikiran yang membolehkan kita menilai yang baik dan yang buruk, membuat analisis dan bertadabbur memikirkan kebesaran Allah SWT.

Manusia diberikan kebebasan untuk menggunakan akal. Tiada halangan bagi mereka berfikir. Asalkan landasan pemikiran tersebut berpaksikan kepada neraca dan sempadan yang telah ditentukan oleh Allah SWT.

Setiap manusia mempunyai ruang dan peluang untuk membentuk pemikiran, sama ada positif atau negatif.

Apabila berhadapan dengan situasi atau keadaan tertentu, sikap yang diambil boleh ditentukan dengan pemikiran.

Bahkan, pemikiran juga dapat memberikan kekuatan kepada kita dalam berhadapan dengan ujian dan cabaran kehidupan untuk mencapai matlamat yang didambakan.

Pemikiran yang positif sebenarnya perlu disemai dalam diri. Mengajar kita untuk berfikiran lebih optimis, memberi ruang untuk minda berfikiran lebih terbuka, membantu kita untuk meningkatkan daya dalam diri sendiri, masyarakat dan persekitaran.

Berfikiran positif juga hakikatnya membuatkan kita menjadi lebih tenang dan tenteram. Keadaan ini akan membantu kita dalam membuat keputusan yang rasional serta adil.

Berfikiran positif juga dapat mengelakkan berlakunya persengketaan, permusuhan, dendam dan ketidakpuasan hati sesama manusia.

Orang yang berfikiran positif juga tidak akan mudah berputus asa dan kecewa. Sebagai contoh, seseorang yang gagal dalam perniagaannya biasanya akan melihat kegagalan tersebut adalah penghalang kepada kejayaannya. Maka, dia akan terus berputus asa, kecewa dan mungkin tidak akan meneruskan usahanya lagi.

Akan tetapi, bagi seseorang yang mempunyai pemikiran positif, kegagalan merupakan kejayaan yang ditangguhkan. Kejayaan itu akan muncul pada bila-bila masa sahaja. Kegagalan dilihat sebagai batu loncatan untuk memperoleh kejayaan.

Sebenarnya, pemikiran positif selari dengan kehendak Allah SWT yang Maha Pengasih lagi Maha Penyayang. Apa yang ditakdirkan oleh Allah SWT kepada hamba-hamba-Nya yang beriman sebenarnya adalah baik, walaupun pada pandangan kita ia adalah buruk.

Dengan maksud lain, Allah SWT sentiasa memberikan yang terbaik. Namun, mungkin kita yang tidak mahu bersyukur. Ketahuilah bahawa dalam kehidupan, kita tidak akan mendapat semua apa yang disukai.

Oleh itu, belajarlah untuk suka apa yang kita dapat. Firman Allah SWT: ...Dan kami uji mereka dengan nikmat pemberian yang baik-baik dan bala bencana yang buruk, supaya mereka kembali (bertaubat). (al-A'raaf: 168)

Apabila kita berhadapan dengan musibah seperti kemalangan, penyakit dan sebagainya, kita perlu melihatnya secara positif. Jangan kita berburuk sangka dengan Allah. Anggaplah ia sebagai ujian yang Allah kurniakan kepada kita untuk mengangkat darjat atau sebagai penghapus kepada dosa-dosa yang telah kita kerjakan selama ini.

Firman Allah SWT: Dan apa jua yang menimpa kamu daripada sesuatu kesusahan (atau bala bencana), maka ia adalah disebabkan apa yang kamu lakukan (daripada perbuatan-perbuatan yang salah dan berdosa); dan (dalam pada itu) Allah memaafkan sebahagian besar dari dosa-dosa kamu. (asy-Syu'ara: 30)

Apabila kita berfikiran positif, maka kita akan menarik elemen-elemen positif bersama dengan kita.

Allah juga akan mengikut sangkaan kita terhadap-Nya. Sewaktu kita berdoa, hendaklah kita yakin dan percaya Allah akan memakbulkan doa yang kita panjatkan.

Dalam sebuah hadis Qudsi, Rasulullah SAW bersabda, Allah berfirman: Sesungguhnya apa-apa yang akan Aku lakukan terhadap hamba-Ku adalah mengikut sangkaan hamba-Ku terhadap-Ku, dan Aku bersamanya apabila dia mengingati-Ku... (riwayat Imam Ahmad, Bukhari, Muslim dan lain-lain)

Oleh itu, kita perlu sentiasa berfikiran positif terhadap segala yang kita tempuhi, sama ada baik atau buruk. Rasulullah mengajar kita untuk sentiasa berfikiran positif.

Dalam sebuah hadis, Rasulullah bersabda: "Sungguh ajaib keadaan orang yang beriman, sesungguhnya semua urusan mereka berada dalam keadaan baik. Dan tiada yang memperoleh keadaan ini melainkan orang yang beriman sahaja. Sekiranya dia dianugerahkan dengan sesuatu nikmat, dia akan bersyukur. Maka jadilah anugerah itu baik untuknya. Sekiranya dia ditimpa musibah, dia bersabar. Maka jadilah musibah itu baik untuknya." (riwayat Muslim)

Demikian juga apabila kita berhadapan dengan masyarakat di sekeliling. Mulakan interaksi kita dengan mereka secara positif. Jangan melihat semua orang di sekeliling sebagai pesaing atau musuh.

Bicara Ikhlas@utusan

No comments:

Post a Comment