nuffnang

Thursday, October 21, 2010

Mencari Idealisme Yang Hilang


"SELAMAT datang ke 'Pesta Puji Memuji UMNO' yang berlangsung dari 19 hingga 23 Oktober ini di Pusat Dagangan Dunia Putra (PWTC). Ia satu pesta yang pasti terus melemahkan parti keramat orang Melayu yang sememangnya sudah semakin lemah. Pesta ini lebih membimbangkan daripada pesta muda-mudi yang kononnya telah lupa diri.

Hakikatnya, muda-mudi yang lupa diri masih boleh diselamatkan oleh pemimpin yang kuat jati dirinya. Tetapi kalau pemimpin sudah lupa diri, jangan kata muda-mudi, bangsa pun tidak dapat diselamatkan, bahkan negara juga boleh tergadai.

Wahai perwakilan ke 'Pesta Puji Memuji UMNO' ini… insaflah. Bangsamu semakin dihina. Agamamu telah dinodai kesuciannya. Tanah pertiwimu juga hampir tergadai. Fikir-fikirlah… tegurlah pemimpinmu dengan berani. Berani kerana benar. Berani kerana agamamu, bangsamu dan tanah pertiwimu!"

Mesej khidmat pesanan ringkas (SMS) yang diterima daripada seorang rakan ini pasti akan menimbulkan pelbagai reaksi andainya dijadikan tangkal azimat yang dikalungkan ke leher dan melabuh di dada setiap perwakilan dan pemerhati ke Perhimpunan Agung UMNO Ke-61 ini.

Dalam menghadapi realiti politik semasa dan ditambah dengan ikrar dan iltizam untuk memastikan UMNO berubah, SMS yang cukup sinikal ini perlu diterima sebagai cabaran untuk memartabatkan Perhimpunan Agung UMNO sebagai platform perjuangan yang paling tinggi dan berpengaruh serta mampu melahirkan gagasan, rumusan dan keputusan-keputusan besar yang memberikan impak langsung kepada bangsa, rakyat dan negara.

Perhimpunan Agung UMNO bukanlah pentas kerajaan di mana pemimpin parti datang dengan baju Perdana Menteri, Timbalan Perdana Menteri, Menteri-Menteri Kabinet, Menteri-Menteri Besar dan sebagainya. Ia juga pastinya bukan pentas untuk suka-suka, pantun memantun, sajak menyajak, seloka dan gurindam, puji memuji, ampu mengampu dan lawak melawak semata-mata.

Perhimpunan Agung UMNO adalah dewan tertinggi parti untuk perwakilan membawa suara akar umbi, melontarkan pandangan, cadangan, teguran dan kritikan serta kemudiannya mencapai konsensus yang perlu dijadikan dasar dan keutamaan parti. Ia perlu dihadam oleh pemimpin kerana itulah martabat sebuah perhimpunan agung.

Melihat beberapa siri Perhimpunan Agung UMNO yang diadakan selepas Pilihan Raya Umum Ke-12 (PRU Ke-12), kita masih ternanti-nanti apakah 'perubahan' yang dijanjikan itu akan benar-benar berlaku.

Perwakilan dan pemerhati rata-ratanya masih datang dengan 'gaya dan perwatakan' yang sama seperti mana ketika UMNO dan Barisan Nasional (BN) begitu gagah di persada politik tanah air. Baju Melayu dan kemeja linen mereka sentiasa segak dan baru walaupun isi dan gaya perbahasan masih mendatar dan tidak banyak berubah.

Perhimpunan Agung UMNO mutakhir ini tidak lagi mampu menghasilkan keputusan-keputusan besar, gagasan-gagasan yang menyerlah ataupun agenda-agenda yang serius dan meyakinkan. Jika pun ada pembahas agak berani, ia masih berada pada dasar yang dangkal dan tidak mampu diangkat menjadi cetusan atau ledakan besar.

Kita dapat menjangkakan bahawa agenda transformasi akan mendominasi perbahasan pada Perhimpunan Agung UMNO Ke-61 ini. Tidak mengapa. Berbahaslah habis-habisan tentang transformasi yang ingin dilakukan agar parti sentiasa terkehadapan dan sentiasa bersiap siaga menghadapi tuntutan zaman.

Sambil Dewan Merdeka dighairahkan dengan agenda transformasi, kita juga perlu berani mengajak pemimpin UMNO untuk merenung sedalam-dalamnya bagi memahami akar kepada masalah yang menyebabkan UMNO dan BN tidak lagi mendapat sokongan padu rakyat. Apakah semuanya kerana UMNO ini adalah parti yang jumud, beku dan kaku serta enggan berubah? Lalu jawapan kepadanya adalah dengan melakukan transformasi!

Sambil menerima bahawa telah tiba masanya untuk UMNO melakukan transformasi ataupun ditransformasikan, UMNO sebenarnya amat perlu mencari kembali idealismenya yang hilang. Kehilangan idealisme inilah yang menjadikan parti ini tidak lagi mahu dan mampu menjuarai isu-isu agama, bangsa dan rakyat di peringkat akar umbi dan nasional.

Kecelaruan idealisme ini juga menyebabkan kepincangan dan kelemahan kerajaan tidak mampu diperbetulkan sehingga menggelisahkan rakyat dan menjadikan pemimpin yang diangkat di atas kelihatannya cukup angkuh dan lupa diri.

Kini, kedangkalan idealisme telah menjadikan sebilangan pemimpin muda UMNO memberikan keutamaan yang salah kepada program-program syok sendiri yang kesannya tidak sampai ke mana. Sementara kedangkalan idealisme tetap memberikan laba politik yang besar yang ditandai oleh gelaran Datuk dan Datuk Seri, kereta besar dan motosikal berkuasa tinggi, baju linen putih dan berwarna-warni.

Rata-rata pemimpin muda UMNO masih mencari definisi tentang apa itu perjuangan dan apa itu yang perlu diperjuangkan. Lihat sajalah wawancara bersama Ketua Pergerakan Pemuda dan Puteri UMNO di dalam Mingguan Malaysia. Pelurunya hanyalah peluru kapur yang sipi dan tidak mengenai sasaran.

UMNO juga telah kehilangan warnanya yang asli kerana idealisme perjuangannya sudah dicemari oleh ketamakan, kerakusan dan keangkuhan kuasa. Kerana itu, sebilangan pemimpin kanan UMNO hanya mesra bermusim yakni semasa musim pemilihan parti serta semasa Perhimpunan Agung UMNO dan Pilihan Raya Umum.

Di luar dari musim-musim ini, mereka kembali menyarung baju rasmi yang terlalu formal dan autoritatif serta enggan turun ke padang. Justeru, agenda perjuangan bangsa terus terperangkap dengan cerita tidak pernah tamat ataupun the never ending story.

Persis seorang doktor yang tidak langsung mahu memeriksa sendiri masalah pesakit, pemimpin yang liat mendekati rakyat pasti tidak akan menjadi pemimpin yang berkesan dan mampu melahirkan tindakan-tindakan yang tepat dalam merawat dan memberikan perkhidmatan yang terbaik kepada rakyat.

Selepas pemimpin-pemimpin UMNO dan pejuang-pejuang bangsa masa lalu mencetuskan idea-idea besar yang melahirkan Felda, Felcra, Rida-Mara, Tabung Haji, Amanah Saham Nasional dan sebagainya yang ternyata telah memberikan impak yang amat besar terhadap rakyat dan bumiputera, kita sesungguhnya ternanti-nanti apakah Perhimpunan Agung UMNO ini mampu melahirkan idea-idea besar seperti itu.

...Datuk Hashim Suboh-utusan malaysia

No comments:

Post a Comment