nuffnang

Tuesday, October 14, 2014

Mitos Mengenai Cinta Sejati

Sebaik dilamun cinta, ramai yang percaya mereka telah berjumpa dengan cinta yang sejati. Mereka percaya, sekali mereka jatuh cinta, semua dilema dan masalah yang akan timbul dalam hubungan berkenaan akan hilang dan pudar dengan sendiri.


Padahal, semua kebimbangan dan tekanan yang bakal dihadapi di dunia nyata akan memenuhi ruang lingkup pasangan berkenaan kerana sebenarnya semua masalah tidak akan hilang sebaik sahaja pasangan jatuh cinta.

Mereka masih perlu berfikir mengenai tanggungjawab masing-masing, kerja dan meluangkan masa dengan anak-anak.

Asalkan anda mengetahui realiti kebenaran mengenai mitos cinta yang sejati, anda perlu mengambil masa untuk mengenali siapakah sebearnya pasangan anda, menjadi sahabat karibnya dan jangan sesekali berhenti bekerjasama sebagai sebuah pasukan dalam rumah tangga.

Sebagai pasangan adalah penting untuk mengetahui yang mana adalah cinta sebenar dan yang mana adalah cinta yang hanya memberikan anda kesudahan yang dangkal pada penghujung usia cinta anda.

Carilah insan yang menghormati anda kerana dengan hanya menghormati anda, dia akan merasakan cinta itu sedalam-dalamnya.

Mitos 1
Bersedia lakukan apa sahaja
   
Jika awak mencintai saya, awak perlu lakukan sesuatu untuk saya atau jika anda sayang saya awak perlu... Ini adalah satu persoalan yang klise semata-mata untuk membuktikan cinta anda kepadanya. Kata-kata ini seumpama perangkap maut kepada hubungan anda. Cinta yang sejati bukannya mengharapkan kepada balasan atau bukti, secara hakikinya ia adalah satu noktah kejujuran bagi perhubungan yang tidak memerlukan ia dibina berdasarkan permintaan untuk membuktikan cinta anda.

Sekiranya diminta untuk membuktikan sesuatu demi cinta, anda seolah-olah dimanipulasi dalam hubungan berkenaan, demi kepentingan orang lain. Jangan letakkan pagar di dalam hubungan untuk memastikan si dia mencintai anda kerana cinta memerlukan kejujuran.

Mitos 2
Cinta tidak perlukan kawalan


Apabila orang percaya dia sudah jatuh cinta, mereka automatik percaya apabila sebarang masalah berlaku ia pastinya akan pudar perlahan-lahan sebaik sahaja perasaan cinta sudah mula menguasai. Ini sebenarnya adalah mitos. Dengan hanya satu perkataan, saya cintakan awak, tidak membuatkan masalah hilang dari dalam diri anda semudahnya apatah lagi sekiranya anda mengalami kongkongan daripada pasangan.
Mitos 3
Cinta sudah mencukupi

Sudah semestinya cinta adalah satu komponen yang terpenting dalam hubungan. Tapi sebenarnya untuk menjalinkan hubungan, pasangan itu perlu memasukkan rasa hormat, nilai-nilai murni, setia kawan, berkomunikasi dan kerjasama yang memerlukan umbangan terbesar dalam setiap masa.

Biarpun anda menyayangi pasangan anda namun dengan tiadanya nilai-nilai yang disebutkan tadi, hubungan anda tidak akan ke mana.

Mitos 4
Setakat cukup beri komitmen

Tidak cukup dengan hanya memberi komitmen dalam hubungan cinta sahaja kepada pasangan. Apa yang penting ialah sejauh mana berakhirnya hubungan berkenaan apda masa depan.

Ramai yang percaya sebaik mereka berpasangan dan melafazskan ikrar cinta hubungan ini perlu dibaja dan disemai selalu agar sentiasa mekar berbunga atau tidak hubungan akan cepat bosan dan layu.

Itu sebab sebelum cinta semakin pudar, tindakan-tindakan untuk membajai cinta perlu selalu dilakukan agar tidak terasa tawar dan akhirnya bosan.

Sumber : utusan@Keluarga

No comments:

Post a Comment