nuffnang

Wednesday, May 25, 2016

Masjid Perlu Diuruskan Dengan Baik

DUA minggu lagi umat Islam di seluruh dunia akan menyambut bulan Ramadan. Kita di Malaysia juga tidak ketinggalan menyambutnya dengan meriah sekali. Pada bulan tersebut masjid- masjid di seluruh pelosok tanah air akan dipenuhi dengan para jemaah yang pasti tidak akan melepaskan peluang meningkatkan amal ibadat mereka.

Namun apa yang menyedihkan keadaan masjid-masjid yang usang serta tidak teratur terutama di kampung-kampung. Hasil tinjauan saya bersama beberapa ahli jawatankuasa (AJK) Batas Malaysia baru- baru ini di beberapa negeri seperti Kedah,Perlis ,Kelantan ,Pulau Pinang, Negeri Sembilan dan Pahang didapati ada masjid-masjid yang usang serta tidak diurus dengan baik.

Justeru saya menyarankan AJK masjid di seluruh negara supaya dapat menguruskan dengan lebih baik masjid-masjid usang itu agar dapat memberi keselesaan kepada para jemaah untuk menunaikan ibadat terutama pada bulan Ramadan ini. Antara rungutan yang diterima ketika tinjauan dibuat adalah keadaan cat masjid yang telah lama.

Begitu juga dengan ruang laman dan dalam masjid yang kotor. Tandas-tandas juga ada yang kotor bahkan terdapat masjid yang tandasnya cuma dibuka satu sahaja.

Saya berharap derma yang disumbangkan oleh para jemaah itu boleh digunakan untuk memperbetulkan kekurangan tersebut ini agar masjid kelihatan cantik dan bersih tanpa perlu menunggu peruntukan daripada kerajaan mahupun wakil rakyat. Saya percaya jemaah yang menyalurkan derma ke tabung masjid mahu wang itu digunakan untuk kebaikan masjid di tempat mereka.

Ada dalam kalangan ahli kariah hairan, wang masjid ada ratusan ribu di bank tetapi tidak digunakan untuk mengimarahkan serta mengindahkan masjid. Oleh itu, sempena bulan Ramadan yang hampir tiba ini, saya sangat berharap setiap masjid di seluruh negara termasuk khususnya di kampung-kampung dapat diurus dengan lebih baik oleh pengurusan masjid serta AJK demi kebaikan anak-anak kariah. Berbelanjalah wang derma orang ramai untuk tujuan yang disebutkan tadi.

Oleh : Zamil Ibrahim

No comments:

Post a Comment